Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Studi: Jalan Kaki Lambat Lebih Banyak Bakar Lemak

Senin 21 Feb 2022 18:46 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Jalan kaki lambat jadi olahraga terbaik bakar lemak dan turunkan berat badan.

Jalan kaki lambat jadi olahraga terbaik bakar lemak dan turunkan berat badan.

Foto: www.piqsels.com
Jalan kaki lambat jadi olahraga terbaik bakar lemak dan turunkan berat badan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi baru mengungkapkan berjalan perlahan merupakan cara terbaik untuk membakar lemak dan menurunkan berat badan. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients  telah menemukan bahwa kecepatan berjalan yang lebih lambat bisa menjadi kunci untuk membakar lemak dengan cepat. Namun cara ini juga aman dan membantu Anda menurunkan berat badan secara berkelanjutan.

Dilansir dari laman Fit and Well, Senin (21/2/2022), tim melihat efek kecepatan berjalan pada penurunan berat badan. Sementara, banyak dari kita akan membayangkan berjalan lebih cepat adalah yang terbaik. Mereka menemukan bahwa total lemak tubuh hilang pada semua kecepatan, tapi perubahannya lebih cepat, jelas, dan awalnya lebih besar dengan berjalan lambat.

Baca Juga

Selama studi 30 minggu, 16 peserta diminta berjalan 4,8 km per hari, empat kali seminggu. Mereka dibagi menjadi dua kelompok, dan satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah kecepatan berjalan; baik 6,6 km/jam atau 5,5 km/jam.

Sementara itu, peneliti juga merekrut 25 peserta lainnya untuk melakukan aktivitas yang sama hanya selama 15 minggu. Menariknya, penulis penelitian menemukan bahwa pejalan cepat tidak kehilangan jumlah lemak tubuh total yang signifikan pada kelompok 15 minggu.

Yang lebih mengejutkan lagi, para pelari cepat dalam uji coba 30 minggu sebenarnya telah memperoleh 1,24 persen lemak tubuh pada minggu kelima belas. Namun, mereka telah kehilangan 2,75 persen lemak tubuh pada akhir penelitian, sehingga kehilangan lemak hanya dimulai setelah titik tengah.

Itu adalah cerita yang berbeda untuk kelompok berjalan lambat, yang mengalami penurunan lemak lebih bertahap selama 30 minggu. Setelah 15 minggu, mereka telah kehilangan 4,2 persen lemak tubuh, yang meningkat menjadi 7,5 persen pada akhir percobaan.

Para peneliti memiliki beberapa ide untuk menjelaskan hasil yang tampaknya tidak biasa ini ketika mendiskusikan hasil. Rata-rata, kelompok yang berjalan lambat memiliki lemak tubuh 20 persen lebih banyak daripada yang berjalan lebih cepat di awal, jadi mereka memiliki lebih banyak kehilangan.

Tampaknya juga berapa lama, daripada seberapa keras Anda berolahraga, berperan. Para penulis menunjuk ke sebuah studi independen yang diterbitkan di  JAMA, yang menemukan bahwa penurunan lemak tubuh yang lebih besar diamati dengan meningkatnya durasi latihan.

Ide-ide ini membantu menjelaskan mengapa pejalan kaki yang lebih lambat kehilangan lemak tubuh secara lebih berkelanjutan di seluruh percobaan. Namun, mereka tidak membantu kita memahami mengapa pejalan kaki yang lebih cepat awalnya mendapatkan lemak tubuh sebelum penurunan yang lebih sederhana di babak kedua.

Jawabannya mungkin terletak pada bagaimana tubuh Anda beradaptasi dengan latihan intensitas tinggi. Para peneliti mencatat bahwa pelatihan secara intensif meningkatkan tingkat kebugaran Anda secara keseluruhan, menyebabkan tubuh Anda beralih ke pembakaran lemak untuk energi daripada mengandalkan karbohidrat makanan.

Baik Anda menyukai jalan kaki yang lebih cepat atau lebih memilih jalan yang lebih tenang. Tampaknya jalan kaki adalah cara yang gratis dan efektif untuk menurunkan berat badan secara berkelanjutan. Ada manfaat lain juga, karena para peneliti juga menemukan bahwa pejalan kaki biasa lebih cenderung mengikuti kegiatan kebugaran lainnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA