Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Enam Negara Afrika Pertama yang Terima Teknologi Vaksin mRNA

Jumat 18 Feb 2022 20:48 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nora Azizah

Enam negara Afrika pertama sudah terima teknologi untuk produksi vaksin mRNA.

Enam negara Afrika pertama sudah terima teknologi untuk produksi vaksin mRNA.

Foto: EPA-EFE/BIONTECH SE
Enam negara Afrika pertama sudah terima teknologi untuk produksi vaksin mRNA.

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE TOWN -- Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada Jumat (18/2), enam negara Afrika akan menjadi yang pertama di benua itu menerima teknologi yang dibutuhkan untuk memproduksi vaksin mRNA. Proyek transfer teknologi bertujuan untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah memproduksi vaksin mRNA dalam skala dan sesuai dengan standar internasional.

Negara-negara tersebut adalah Mesir, Kenya, Nigeria, Senegal, Afrika Selatan dan Tunisia. Jenis mRNA ini adalah teknologi canggih yang digunakan oleh perusahaan seperti Pfizer-BioNTech dan Moderna untuk vaksin Covid-19. Kerja sama tersebut telah membangun produksi vaksin mRNA pada skala laboratorium dan sedang bekerja menuju produksi komersial. Pelatihan negara-negara penerima akan dimulai pada Maret 2022.

Baca Juga

"Ini adalah teknologi mRNA yang dirancang di Afrika, dipimpin oleh Afrika dan dimiliki oleh Afrika, dengan dukungan Tim Eropa," kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, dilansir dari reuters, Jumat (18/2/2022).

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pandemi Covid-19 telah menunjukkan lebih dari peristiwa lain cara ketergantungan pada beberapa perusahaan untuk memasok barang publik global membatasi dan berbahaya. "Dalam jangka menengah hingga panjang, cara terbaik untuk mengatasi kedaruratan kesehatan dan mencapai cakupan kesehatan universal adalah dengan meningkatkan kapasitas semua daerah secara signifikan untuk memproduksi produk kesehatan yang mereka butuhkan," katanya dalam sebuah pernyataan.

WHO mendirikan pusat transfer teknologi mRNA globalnya setelah penimbunan vaksin oleh negara-negara kaya dan oleh perusahaan yang memprioritaskan penjualan kepada pemerintah yang dapat membayar harga tertinggi. Ini mendorong negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah ke belakang antrian untuk vaksin Covid-19.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mendesak skema distribusi vaksin global COVAX dan aliansi vaksin GAVI untuk membeli vaksin dari pusat manufaktur lokal. "Kurangnya pasar untuk vaksin yang diproduksi di Afrika adalah sesuatu yang harus menjadi perhatian kita semua," katanya pada konferensi pers di sela-sela pertemuan puncak Uni Eropa-Uni Afrika di Brussels.

"Organisasi seperti COVAX dan GAVI perlu berkomitmen untuk membeli vaksin dari produsen lokal daripada keluar dari hub yang telah disiapkan," katanya.

Pada Juni tahun lalu, WHO memilih konsorsium perusahaan Afrika Selatan untuk menjalankan hub mRNA globalnya. Afrigen Biologics kemudian menggunakan urutan vaksin Moderna yang tersedia untuk umum untuk menghasilkan versinya sendiri.

Penerima pertama dari transfer teknologi adalah mitra konsorsium dan sebagian produsen vaksin Afrika Selatan milik negara, Biovac, yang akan memproduksi vaksin secara massal setelah melewati rintangan keamanan dan peraturan yang diperlukan. Pusat mRNA di Afrika Selatan memiliki pendekatan global, tidak hanya melayani Afrika tetapi juga dunia. Hingga saat ini, lebih dari 20 negara telah meminta akses ke transfer teknologi hub.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA