Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

AS Tuduh Rusia akan Buat Dalih untuk Serang Ukraina

Senin 14 Feb 2022 20:14 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Friska Yolandha

Kapal selam diesel-listrik Angkatan Laut Rusia Rostov-on-Don berlayar ke arah Bosphorus saat Laut Hitam di depan Masjid Biru dan Masjid Hagia Sophia di Istanbul, Turki, 13 Februari 2022. Kapal Angkatan Laut Rusia transit di Laut Hitam untuk latihan besar-besaran di tengah ketegangan antara Rusia dan Ukraina.

Kapal selam diesel-listrik Angkatan Laut Rusia Rostov-on-Don berlayar ke arah Bosphorus saat Laut Hitam di depan Masjid Biru dan Masjid Hagia Sophia di Istanbul, Turki, 13 Februari 2022. Kapal Angkatan Laut Rusia transit di Laut Hitam untuk latihan besar-besaran di tengah ketegangan antara Rusia dan Ukraina.

Foto: EPA-EFE/ERDEM SAHIN
Rusia memiliki lebih dari 100.000 tentara yang berkumpul di dekat Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Amerika Serikat (AS) kembali menegaskan pada Ahad (13/2/2022), Rusia dapat menginvasi Ukraina kapan saja dan mungkin membuat dalih mengejutkan untuk melakukan serangan. Namun, para pejabat AS mengatakan tidak dapat mengkonfirmasi laporan bahwa intelijen mengindikasikan bahwa Rusia berencana untuk menyerang pada Rabu (16/2/2022).

"Kami tidak dapat memprediksi hari dengan sempurna, tetapi kami sekarang telah mengatakan untuk beberapa waktu bahwa kami berada di jendela," kata Penasihat Keamanan Nasional Presiden Joe Biden, Jake Sullivan, kepada CNN.

Baca Juga

Sullivan mengatakan Washington akan terus berbagi kondisi yang dipelajarinya. Washington dengan dunia menolak kesempatan Moskow melakukan operasi "bendera palsu" yang bisa menjadi dalih untuk melakukan serangan. Operasi tersebut merupakan istilah untuk perbuatan dengan maksud menyamarkan pihak yang sebenarnya bertanggung jawab dan menjadikan pihak lain sebagai kambing hitam.

Rusia memiliki lebih dari 100.000 tentara yang berkumpul di dekat Ukraina. AS telah berulang kali mengatakan invasi sudah dekat dan Rusia menyangkal rencana semacam itu dan menuduh Barat histeris.

Kanselir Jerman Olaf Scholz dalam perjalanan ke Ukraina pada Senin (14/2/2022) dan sehari berikutnya ke Rusia. Dia menyerukan Rusia untuk mengurangi ketegangan dan memperingatkan sanksi jika Moskow benar-benar menyerang.

Dalam konsesi besar bagi Rusia, duta besar Ukraina untuk Inggris Vadym Prystaiko mengatakan kepada BBC, negara itu dapat membatalkan tawarannya untuk bergabung dengan NATO. Tindakan ini berguna menghindari perang.

Prystaiko mengatakan Ukraina bersedia menjadi fleksibel atas tujuannya untuk bergabung dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). "Kami mungkin terutama diancam seperti itu, diperas oleh itu, dan didorong ke sana," kata Prystaiko ketika ditanya apakah Kiev dapat mengubah posisinya dalam keanggotaan NATO. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA