Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Jelang Muktamar, PB DDI Gelar Silaturahim Virtual dengan Wapres

Kamis 10 Feb 2022 17:22 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Nashih Nashrullah

PB DDI bersilaturahim secara virtual dengan Wapres RI, Prof KH Maruf Amin bahas beragam persoalan

PB DDI bersilaturahim secara virtual dengan Wapres RI, Prof KH Maruf Amin bahas beragam persoalan

Foto: Dok Setwapres
PB DDI bersilaturahim secara virtual dengan Wapres RI bahas beragam persoalan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Pengurus Besar Darud Da'wah wal Irsyad (PB DDI) melakukan pertemuan virtual dengan Wakil Presiden RI, Prof KH Ma'ruf Amin pada Rabu (9/2/2022). 

Pertemuan tersebut sebagai silaturahim pengurus PB DDI jelang pelaksanaan Muktamar XXII pada 22 Februari mendatang yang akan berlangsung di Samarinda Kalimantan Timur.  

Baca Juga

Dalam kesempatan tersebut Ketua Umum PB DDI, Prof KH Andi Syamsul Bahri Galigo menyampaikan tentang upaya DDI untuk terus mengembangkan moderasi beragama. 

Selain itu dia juga menegaskan jati diri DDI yang didirikan  ulama kharismatik dari tanah Bugis, yakni KH Abdurrahman Ambo Dalle mengusung ajaran Ahlussunnah wal Jamaah dalam berbagai sektor dakwah terlebih pendidikan dari mulai pesantren, madrasah hingga perguruan tinggi di bawah naungan DDI. 

Bahkan menurut Prof Galigo, begitu akrab disapa, para santri di berbagai pesantren DDI banyak mengkaji literatur kitab yang ditulis oleh para ulama Nusantara.  

"Pengembangan moderasi beragama telah menjadi bagian tak terpisahkan dalam tradisi pendidikan di DDI. Anregurutta KH  Abdurrahman Ambo Dalle menanamkan dan mengembangkan nilai moderasi dalam keberislaman dan senantiasa menghargai kebhinekaan, serta mengakomodasi kultur keindonesiaan," kata Prof Galigo seperti rilis yang diterima Republika,co.id pada Kamis (10/2). 

Prof Galigo mengatakan DDI merupakan salah satu organisasi  yang tergolong tua khususnya di Sulawesi. Sejak 1938, KH  Abdurrahman Ambo Dalle telah memulai mengajar keislaman di Mangkoso, Barru, Sulawesi Selatan. 

Dia mengatakan DDI merupakan gerakan pendidikan dan dakwah yang bertumpu pada pendidikan atau sekolah-sekolah yang dikembangkan dengan sistem pendidikan pesantren di bawah kepemimpinan ulama.  

DDI, kata dia, merupakan ormas yang bertumpu pada pendidikan pesantren dengan trilogi gerakannya pada pendidikan, sosial, dan dakwah. Ratusan pesantren dan madrasah DDI bertebaran di seantero nusantara turut berkiprah untuk mencerdaskan generasi.

Banyak tokohnya telah menyebar dan berkiprah baik di level nasional misalnya Anregurutta Prof KH Ali Yafie, (alm.) Anregurutta KH Amin Nasir, (alm) Anregurutta KH Sanusi Baco, dan lainnya. 

Sementara dalam pertemuan tersebut, Wapres RI Prof KH Ma'ruf Amin mengatakan bahwa masyarakat internasional kini mulai melirik dan mengagumi praktik toleransi antarumat beragama di Indonesia. 

Karena itu dia berharap agar karya-karya lokal Indonesia yang ditulis oleh ulama-ulama dan tokoh agama di Indonesia dapat diterjemahkan ke dalam bahasa asing agar bisa dibaca oleh dunia.

Menurutnya karya-karya tersebut adalah warisan berharga yang membanggakan generasi bangsa, sehingga patut dipelajari  terutama oleh warga pesantren. 

Wapres RI menegaskan bahwa implementasi moderasi beragama di Indonesia merupakan model yang paling ideal dewasa ini dalam merespons ekstrem kiri maupun ekstrem kanan.  

Wapres juga menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya terhadap kinerja Pengurus Besar DDI dalam menjaga dan melestarikan ajaran Ahlus Sunnah wal Jamaah (Aswaja). Pertemuan itu juga dihadiri  Sekjen PBDDI, Anregurutta Drs. Hilmy Ali Yafie, Ketua SC Panitia Muktamar DDI XXII, Dr Suaib Tahir, dan Prof  Dr Hamka Hak.     

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA