Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Hati-Hati, Minum Parasetamol dalam Jangka Panjang Bisa Picu Serangan Jantung

Selasa 08 Feb 2022 16:45 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Obat parasetamol (ilustrasi). Tekanan darah orang dapat meningkat secara signifikan ketika sering minum parasetamol dalam jangka panjang. Kondisi itu meningkatkan risiko serangan jantung.

Obat parasetamol (ilustrasi). Tekanan darah orang dapat meningkat secara signifikan ketika sering minum parasetamol dalam jangka panjang. Kondisi itu meningkatkan risiko serangan jantung.

Foto: freepik
Minum parasetamol 2x sehari dalam jangka panjang tingkatkan risiko serangan jantung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah studi menemukan bahwa rutin minum parasetamol bisa meningkatkan risiko serangan jantung. Para ahli memperingatkan, konsumsi penggunaan pil yang dijual bebas itu dalam jangka panjang dapat menjadi berita buruk bagi jutaan orang dewasa yang menderita tekanan darah tinggi.

Peneliti dari University of Edinburgh di Inggris menyatakan, mengonsumsi obat penghilang rasa sakit dua kali setiap hari meningkatkan risiko serangan jantung atau strok sebesar 20 persen untuk pasien dengan kondisi tersebut. Peneliti menyarankan, dokter harus memberikan dosis serendah mungkin untuk waktu sesingkat mungkin jika pasien perlu untuk mengendalikan rasa sakit.

Baca Juga

Petugas medis sering meresepkan parasetamol untuk pasien secara jangka panjang daripada ibuprofen karena diketahui dapat meningkatkan tekanan darah. Namun, menurut penelitian yang melibatkan 110 pasien ini diketahui bahwa tekanan darah peserta meningkat secara signifikan pada orang yang sering minum parasetamol.

"Beberapa pasien dalam uji coba mengalami peningkatan tekanan darah yang sangat signifikan hanya dalam beberapa hari," kata para ahli.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA