Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Omicron Subvarian BA.2 Ditemukan di 5 Negara Afrika

Kamis 03 Feb 2022 22:10 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Foto: Pixabay
BA.2 tidak mempunyai gen target seperti varian Omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, JOHANNESBURG -- Omicron subvarian BA.2 ditemukan di lima negara di Afrika. Hal ini diungkap oleh ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Dr Niksy Gumede-Moeletsi, Kamis (3/2/2022).

Ia menyatakan khawatir soal penemuan tersebut karena sampel-sampel BA.2 kemungkinan tidak terlihat sebagai suatu bentuk Omicron.BA.2. Lima negara tersebut yakni Botswana, Kenya, Malawi, Senegal, dan Afrika Selatan.

Baca Juga

"Kami sangat khawatir," katanya dalam acara jumpa pers.

Ia menambahkan bahwa BA.2 saat ini terbukti sulit dikenali karena tidak selalu terdata dalam kriteria Kegagalan Target S-Gene, yang biasanya digunakan untuk membedakan Omicron yang asli dari varian-varian lainnya. Gumede-Moeletsi juga mengatakan WHO sedang bekerja sama secara erat dengan kalangan laboratorium.

WHO telah meminta kalangan tersebut agar meneruskan sampel-sampel yang tidak terdeteksi sebagai Omicron untuk diteliti lebih lanjut, supaya gambaran yang lebih akurat bisa dihasilkan menyangkut penularan BA.2. Omicron versi BA.1 agak lebih mudah dilacak dibandingkan dengan varian-varian sebelumnya karena BA.1 kehilangan salah satu dari tiga gen target dalam pengujian PCR pada umumnya.

BA.2, yang terkadang dikenal sebagai subvarian "siluman", tidak mempunyai gen target yang hilang seperti varian asli Omicron. Sama dengan varian-varian lainnya, orang yang terinfeksi BA.2 bisa terdeteksi melalui alat uji mandiri virus corona, kendati alat itu tidak bisa menunjukkan varian mana yang menjadi penyebab infeksi.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA