Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

BPS: Nilai Tukar Petani Januari 2022 Naik 0,30 Persen

Rabu 02 Feb 2022 13:14 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Petani memanen kopi (ilustrasi). Badan Pusat Statistik (BPS) melansir Nilai Tukar Petani secara nasional pada Januari 2022 naik 0,30 persen dibandingkan Desember 2021 yaitu menjadi 108,67 dari 108,34.

Petani memanen kopi (ilustrasi). Badan Pusat Statistik (BPS) melansir Nilai Tukar Petani secara nasional pada Januari 2022 naik 0,30 persen dibandingkan Desember 2021 yaitu menjadi 108,67 dari 108,34.

Foto: ANTARA/IRWANSYAH PUTRA
Kenaikan NTP Januari 2022 dipengaruhi oleh naiknya NTP di tiga subsektor pertanian.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) melansir Nilai Tukar Petani secara nasional pada Januari 2022 naik 0,30 persen dibandingkan Desember 2021 yaitu menjadi 108,67 dari 108,34. Angka ini diperoleh berdasarkan pantauan harga-harga perdesaan di 34 provinsi di Indonesia.

"Kenaikan Nilai Tukar Petani (NTP) pada Januari 2022 disebabkan kenaikan indeks harga hasil produksi pertanian lebih tinggi dibandingkan kenaikan indeks harga barang dan jasa yang dikonsumsi oleh rumah tangga maupun biaya produksi dan penambahan barang modal," kata Kepala BPS Margo Yuwono dalam jumpa pers secara virtual di Jakarta, Rabu (2/2/2022).

Baca Juga

Margo menyampaikan, pada Januari 2022 Indeks Harga yang Diterima Petani (It) naik sebesar 0,81 persen lebih tinggi dibandingkan kenaikan Indeks Harga yang Dibayar Petani (Ib) sebesar 0,50 persen."Beberapa harga komoditas juga memengaruhi meningkatkan indeks yang diterima petani, yaitu gabah, kelapa sawit, ayam ras, dan kopi," ujar Margo.

Kemudian komponen harga yang dibayar petani juga mengalami peningkatan karena naiknya harga beberapa komoditas, yakni daging ayam ras, minyak goreng, beras, dan rokok kretek filter. 

Margo memaparkan, kenaikan NTP Januari 2022 dipengaruhi oleh naiknya NTP di tiga subsektor pertanian yaitu Subsektor Tanaman Pangan sebesar 0,98 persen, Subsektor Tanaman Perkebunan Rakyat sebesar 0,27 persen, dan Subsektor Peternakan sebesar 0,43 persen. Sementara itu Subsektor Perikanan relatif stabil dan Subsektor Tanaman Hortikultura mengalami penurunan sebesar 2,95 persen.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA