Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Muslim Kanada Berbagi Pengalaman tentang Islamofobia

Senin 31 Jan 2022 17:41 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi Islamofobia. Muslim Kanada Berbagi Pengalaman tentang Islamofobia

Ilustrasi Islamofobia. Muslim Kanada Berbagi Pengalaman tentang Islamofobia

Foto: TRT World/Daily Sabah
Laporan ini menjelaskan insiden sehari-hari berupa diskriminasi yang dialami Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -- Beberapa muslim Kanada berbicara tentang pengalaman Islamofobia dalam sebuah laporan baru dari badan amal Islamic Relief Canada. Rilis laporan itu bertepatan dengan peringatan kelima penembakan masjid Quebec dan Hari Aksi Nasional Melawan Islamofobia.

"Orang Kanada sering hanya mendengar tentang serangan kekerasan atau ekstrem terhadap Muslim. Laporan ini dimaksudkan untuk menjelaskan insiden sehari-hari diskriminasi dan agresi kecil yang dialami Muslim dan untuk menunjukkan efek jangka panjang dari kebencian," kata Kepala Komunikasi dan Hubungan Pemerintah di Islamic Relief Canada Reyhana Patel dikutip dari CBC, Senin (31/1/2022).

Baca Juga

Laporan ini dimaksudkan untuk menjelaskan insiden sehari-hari berupa diskriminasi dan agresi kecil yang dialami Muslim dan untuk menunjukkan efek jangka panjang dari kebencian. Salah satu yang berbagi cerita adalah Saleha Islam dari British Columbia. Ia mengaku ketika dia di sekolah menengah, dia mengenakan jilbab untuk pertama kalinya.

Beberapa anak laki-laki di kelas bertanya kepadanya tentang jilbab, lalu mulai melepaskannya dari kepalanya. Dia bilang dia merasa takut tetapi memutuskan menghadapi mereka.

"Saya seperti, 'Apakah Anda tahu apa yang telah Anda lakukan? Ini sangat penting bagi saya. Ini adalah cara saya mengidentifikasi diri sebagai seorang wanita Muslim. Jadi, Anda seharusnya tidak melakukan itu terhadap siapa pun, selamanya," kata dia.

Menurut laporan itu, banyak dari mereka yang telah berbagi pengalaman mereka merasa bahwa pengalaman itu diharapkan, hidup sebagai minoritas di Kanada. Laporan tersebut juga menemukan lebih banyak wanita cenderung menjadi sasaran Islamofobia.

Organisasi itu menunjuk pada undang-undang di Quebec, seperti Bill 62 undang-undang yang mencakup larangan mengenakan niqab, kerudung yang menyisakan celah untuk mata atau burqa, kerudung yang menutupi kepala dan tubuh sepenuhnya, sambil melakukan hal-hal tertentu. Kegiatan dan RUU 21, yang melarang beberapa pegawai negeri dalam posisi berwenang mengenakan simbol agama saat bekerja.

Pada Desember 2021, seorang guru sekolah dasar di Chelsea, diberi tahu dia tidak bisa lagi mengajar di kelas karena dia mengenakan jilbab, yang dilarang di bawah RUU 21. Laporan itu juga mengatakan sebagian besar orang yang menanggapi panggilan untuk cerita adalah wanita. Organisasi tersebut menyerukan kepada pemerintah untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mengatasi Islamofobia dan akar penyebabnya.

https://www.cbc.ca/news/canada/british-columbia/report-highlights-islamophobia-canada-1.6332762

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA