Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Dubes: China-AS Bisa Terlibat Konflik Militer karena Taiwan

Sabtu 29 Jan 2022 16:25 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Esthi Maharani

Bendera Taiwan. Pemerintah Amerika Serikat (AS) mendesak China menghentikan tekanan militer dan diplomatik terhadap Taiwan.

Bendera Taiwan. Pemerintah Amerika Serikat (AS) mendesak China menghentikan tekanan militer dan diplomatik terhadap Taiwan.

Foto: EPA
China bisa terlibat konflik dengan AS jika Washington terus dorong kemerdekaan Taiwan

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON – Duta Besar China untuk Amerika Serikat (AS) Qin Gang mengatakan, negaranya dapat terlibat konflik dengan AS jika Washington terus mendorong kemerdekaan Taiwan. Seperti diketahui, China mengklaim Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya.

Qin mengungkapkan, isu Taiwan adalah masalah terbesar antara China dan AS. “Jika otoritas Taiwan, yang didorong AS, terus menempuh jalan menuju kemerdekaan, kemungkinan besar (akan) melibatkan China dan AS, dua negara besar, dalam konflik militer,” katanya saat berbicara kepada National Public Radio (NPR), Jumat (28/1).

Baca Juga

Awal bulan ini, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mendesak China mengekang aksi “petualangan” militernya. “Kita harus mengingatkan pihak berwenang Beijing untuk tidak salah menilai situasi dan mencegah ekspansi internal ‘petualangan militer’,” kata Tsai dalam pidato tahun barunya yang disiarkan langsung di Facebook, 1 Januari lalu.

Tsai menekankan, militer bukan solusi untuk menyelesaikan perselisihan antara Taipei dan Beijing. Sebab konflik militer bakal berdampak besar pada stabilitas ekonomi. “Kedua pihak kita bersama-sama memikul tanggung jawab untuk menjaga perdamaian serta stabilitas regional,” ujarnya.

Sementara itu, dalam pidato tahun barunya yang disampaikan pada 31 Desember lalu, Presiden China Xi Jinping mengatakan reunifikasi lengkap tanah air adalah aspirasi yang dimiliki oleh rakyat di kedua sisi Selat Taiwan. Pernyataannya mengisyaratkan komitmen Beijing untuk tetap menarik Taipei sebagai bagian dari wilayah dan kekuasaannya.

Sebelumnya China sudah menyatakan siap menjegal upaya Taiwan jika ia nekat menapaki jalan menuju kemerdekaan. Beijing memprediksi provokasi Taiwan dan intervensi asing atas isu kemerdekaannya akan meningkat pada 2022. “Jika pasukan separatis di Taiwan yang mencari kemerdekaan memprovokasi, mengerahkan kekuatan atau bahkan menerobos garis merah, kami harus mengambil tindakan drastis,” kata juru bicara Kantor Urusan Taiwan Cina Ma Xiaoguang dalam konferensi pers pada 29 Desember tahun lalu, dikutip laman the Straits Times.

Ma mengungkapkan, China bersedia untuk mencoba yang terbaik untuk mencapai reunifikasi damai dengan Taiwan. Namun Beijing tak segan bertindak jika ada “garis merah” kemerdekaan dilanggar. Dia menyebut, provokasi kelompok pro-kemerdekaan dan intervensi asing dapat meningkat tajam serta lebih intens dalam beberapa bulan mendatang. “Tahun depan, situasi Selat Taiwan akan menjadi lebih kompleks dan parah,” ujarnya.

Taiwan sudah berulang kali menyatakan bahwa ia adalah negara merdeka dengan nama Republik China. Taiwan selalu menyebut bahwa China tidak pernah memerintahnya dan tidak berhak berbicara atas namanya. Namun sebaliknya, China mengklaim Taiwan sebagai bagian yang tak terpisah dari teritorialnya. Hal itu membuat hubungan kedua belah pihak dibekap ketegangan.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA