Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

60 Daerah Kumuh di Jeddah akan Dibongkar Habis dan Didandani

Jumat 28 Jan 2022 18:47 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah

Daerah kumuh di Jeddah, Arab Saudi akan dibongkar habis dan dikembangkan. 60 Daerah Kumuh di Jeddah akan Dibongkar Habis dan Didandani

Daerah kumuh di Jeddah, Arab Saudi akan dibongkar habis dan dikembangkan. 60 Daerah Kumuh di Jeddah akan Dibongkar Habis dan Didandani

Foto: Saudi Gazette
Fokus utama wali kota Jeddah adalah memperbaiki infrastruktur di kawasan kumuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH -- Kota Jeddah, Arab Saudi akan mengalami perombakan besar-besaran dengan membongkar dan mengembangkan daerah kumuh dan lingkungan yang belum berkembang. Wali Kota Jeddah Saleh Al-Turki mengatakan ada lebih dari 60 lingkungan yang belum berkembang di kota itu.  

"Beberapa lingkungan ini, termasuk Gulail telah dibongkar, sementara listrik dan layanan utilitas lainnya diputus awal pekan ini ke beberapa lingkungan lain termasuk Kandara dan Hindawiya sebelum pembongkaran bangunan di daerah tersebut," katanya, dikutip dari Saudi Gazette, Jumat (28/1/2022).

Baca Juga

Sekitar tiga bulan yang lalu, Al-Turki telah memberikan pemberitahuan kepada penduduk untuk mengungsi dari tempat tinggal dan gedung perkantoran mereka di lingkungan ini. Meskipun ia telah mengambil keputusan beberapa tahun yang lalu untuk mengembangkan daerah kumuh, terutama di bagian tengah, selatan dan timur kota, keputusan itu gagal dilaksanakan karena satu dan lain hal.

Namun, November lalu, ia mengumumkan telah menyelesaikan rancangan skema pengembangan permukiman kumuh di 32 kelurahan yang tersebar di area seluas lebih dari 214 juta meter persegi. Menarik untuk dicatat bahwa hanya 24 juta meter persegi dari area ini yang memiliki dokumen kepemilikan dan akta kepemilikan yang bonafid.

Dekitar dua tahun lalu, akhirnya Al-Turki mulai melakukan kajian tentang skema pengembangan kawasan ini melalui delapan proyek. Ini adalah bagian dari rencana besar-besaran untuk mengembangkan daerah kumuh di kota-kota di seluruh Kerajaan.

Pada akhir 2020, Menteri Urusan Kota dan Pedesaan dan Perumahan Arab Saudi Majid bin Abdullah Al-Hogail juga mengumumkan mekanisme untuk mengembangkan daerah kumuh dan daerah tertinggal di semua wali kota di semua provinsi dan provinsi di seluruh Kerajaan Arab Saudi. Untuk itu telah dibentuk unit administrasi dengan nama Departemen Pembangunan Daerah Pusat, yang terkait dengan Badan Perencanaan Kota Kementerian.

Saat itu, Majid mengatakan, departemen-departemen ini akan bertanggung jawab untuk mengembangkan daerah kumuh, seperti menetapkan kontrol, standar, pedoman dan kebijakan umum untuk mengembangkan kawasan kumuh dengan partisipasi aktif dan kemitraan masyarakat untuk memastikan keberhasilan proyek.

Saat berpidato di Makkah Economic Forum pada 2019, Wali Kota Jeddah Saleh Al-Turki menegaskan fokus utama wali kota adalah memperbaiki infrastruktur di kawasan kumuh. “Fokus wali kota adalah untuk memberikan pelayanan prima secepat mungkin dengan mengembangkan lingkungan di mana tidak ada layanan yang memungkinkan untuk mencapai tujuan Visi 2030. Wali kota telah menetapkan indikator dan target untuk mengembangkan pilar peningkatan kualitas hidup," jelas dia.

Al-Turki juga menunjukkan percobaan pengembangan lingkungan Ruwais dan kawasan Istana Khuzam gagal di masa lalu. Putra Mahkota Muhammad Bin Salman, yang juga ketua Dewan Direksi Dana Investasi Publik (PIF) dan Perusahaan Pengembangan Pusat Jeddah pada 17 Desember meluncurkan rencana induk Proyek Pusat Jeddah, yang sebelumnya dikenal sebagai Pusat Kota Jeddah Baru.

Proyek ambisius 75 miliar riyal ini dimaksudkan untuk mengembangkan 5,7 juta meter persegi tanah yang menghadap ke Laut Merah yang akan dibiayai oleh PIF serta oleh investor lokal dan internasional. Proyek ambisius ini diharapkan dapat mencapai perkiraan nilai tambah 47 miliar riyal untuk ekonomi Kerajaan pada 2030. Proyek ini akan mencakup empat landmark terkenal, yaitu gedung opera, museum, stadion olahraga, dan oseanarium.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA