Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Lapas Atambua Beri Asimilasi 14 Warga Binaan

Jumat 28 Jan 2022 09:03 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Napi bebas - ilustrasi

Napi bebas - ilustrasi

Para WBP agar memanfaatkan program asimilasi itu untuk berbuat yang baik.

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Atambua, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT) yang berada di kawasan perbatasan Indonesia-Timor Leste membebaskan 14 warga binaan pemasyarakatan (WBP) dalam program asimilasi cegah penyebaran Covid-19. "Sebelumnya pekan lalu kami sudah memberikan asimilasi kepada sembilan WBP, dan hari ini ada lima orang," kata Kepala Lapas Atambua Edwar Hadi, Jumat (28/1/2022).

Edwar menjelaskan bahwa sebelum mendapatkan program asimilasi, sejumlah WBP itu sudah mengikuti program pembinaan dengan baik dan memenuhi syarat substantif dan administratif. Ia menambahkan bahwa mereka yang mendapatkan SK asimilasi itu sesuai dengan Permenkumham No 43 Tahun 2021 sebagai perubahan kedua atas Permenkumham Nomor 32 Tahun 2020 tentang syarat dan tata cara pemberian asimilasi, pembebasan bersyarat, cuti menjelang bebas, dan cuti bersyarat bagi narapidana dan anak dalam rangka pencegahan dan penanggulangan penyebaran Covid-19.

Baca Juga

"Jadi memang ini sudah ada aturannya. Sehingga yang dilakukan juga sesuai dengan aturan Permenkumham," kata dia pula.

Edwar juga mengimbau kepada para WBP agar memanfaatkan program asimilasi itu untuk berbuat yang baik di tengah masyarakat. Dia juga meminta agar tidak mengulangi perbuatan-perbuatan kejahatan di tengah masyarakat yang bisa mengakibatkan penerima program asimilasi itu kembali lagi ke tahanan.

Edwar menambahkan bahwa mereka yang mendapatkan program asimilasi itu sudah menerima vaksin lengkap. Yakni dosis satu dan dua, sehingga saat keluar WBP juga diberikan sertifikat vaksin yang selama ini disimpan. "Saya harapkan mereka agar tetap menjaga protokol kesehatan, sehingga tidak mudah terpapar Covid-19. Apalagi saat ini kasus Covid-19 terus meningkat," kata dia pula.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA