Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

OJK Ingatkan Masyarakat Waspada Modus Pinjol Atas Namakan Otoritas

Jumat 28 Jan 2022 06:17 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Andi Nur Aminah

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya menggerebek sebuah ruko yang menjadi kantor pinjaman online (Pinjol) ilegal  di kawasan Pantai Indah Kapuk (PIK) 2 di Jakarta Utara. Kantor Pinjol ini tak memilik izin OJK. (ilustrasi)

Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Metro Jaya menggerebek sebuah ruko yang menjadi kantor pinjaman online (Pinjol) ilegal di kawasan Pantai Indah Kapuk (PIK) 2 di Jakarta Utara. Kantor Pinjol ini tak memilik izin OJK. (ilustrasi)

Foto: Republika/Ali Mansur
Jangan mudah percaya dengan informasi terkait pinjol yang mengatasnamakan OJK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengingatkan masyarakat berhati-hati terhadap modus pinjaman online ilegal yang menyamar menyerupai institusi lain. OJK bahkan menemukan oknum yang mengatasnamakan 'pinjaman online OJK' dalam melakukan operasinya demi meyakinkan para calon korban. 

Padahal, OJK sebagai regulator tidak mungkin terlibat langsung dengan operasional lembaga jasa keuangan, bahkan yang resmi sekalipun. "Ingat, OJK tidak pernah mengirimkan atau meminta pembayaran pinjaman online atau tagihan lembaga jasa keuangan lainnya. Jangan mudah percaya dengan informasi atau tawaran terkait pinjaman online yang mengatasnamakan OJK," ungkap OJK dalam keterangan resminya, Jumat (28/1/2022).

Baca Juga

Senada, Training and Capacity Building Manager Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Gledys Sinaga menekankan masyarakat juga perlu berhati-hati dengan modus pinjaman online ilegal yang menyamar atau menyerupai platform legal lain.

AFPI mengingatkan bahwa platform fintech peer-to-peer (P2P) lending resmi OJK sekaligus anggota AFPI berjumlah 103 platform dan memiliki website atau aplikasi ponsel tertentu yang sudah terdaftar. “Masyarakat diharapkan semakin cermat dan terus melakukan cross-check sebelum melakukan transaksi,” ucapnya. 

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA