Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Fraksi PKB Dalami Kajian YKMI Terkait Urgensi Vaksin Halal 

Rabu 26 Jan 2022 18:29 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Vaksin Covid-19 (ilustrasi). YKMI memberi masukan FPKB terkait dengan urgensi vaksin halal

Vaksin Covid-19 (ilustrasi). YKMI memberi masukan FPKB terkait dengan urgensi vaksin halal

Foto: PxHere
YKMI memberi masukan FPKB terkait dengan urgensi vaksin halal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Yayasan Konsumen Muslim Indonesia (YKMI) kembali melakukan audiensi ke DPR-RI. Setelah Senin (24/1) lalu beraudiensi dengan Fraksi PPP, hari ini Rabu (26/1) mendapatkan kesempatan beraudiensi dengan Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). 

Audiensi dengan Fraksi PKB ini mendapat sambutan dari tiga anggota Fraksi, Marwan Dasopang, Nur Nadlifah, dan Arzeti Bilbina. Sedangkan utusan YKMI dipimpin langsung oleh Direktur Eksekutif, Ahmad Himawan dan Sekretaris Eksekutif, Fat Haryanto. 

Baca Juga

Anggota Komisi IX, Nur Nadlifah menyampaikan ucapan terimakasih atas kehadiran YKMI ini. Dia mengaku agenda yang dibawa oleh YKMI ini sama dengan agenda yang sedang dia perjuangkan. 

"Saya mengucapkan terimakasih atas kehadiran YKMI, karena isu vaksin halal ini sangat penting dan kebetulan tengah menjadi konsen saya di Komisi IX, dan kami di Komisi IX DPR bersepakat telah membentuk Panja Vaksin," kata Nadlifah dalam sambutannya. 

Diapun meminta masukan-masukan pertanyaan dan bahan hasil kajian dari YKMI yang nantinya akan dibawa ke rapat panja vaksin. "Kami berharap mendapatkan masukan-masukan kajian dari YKMI yang nantinya akan kami bawa dalam rapat panja."  

Senada dengan Nadlifah, Arzeti Bilbina juga mendorong agar pemerintah terbuka dalam ketersediaan vaksin halal. Selain itu juga mendorong pemerintah terbuka terkait kandungan zat yang terkandung di dalam vaksin. 

"Tidak hanya terbuka terhadap ketersedian vaksin halal, tetapi juga terkait kandungan zat yang ada di dalam vaksin. Supaya masyarakat mendapatkan edukasi yang benar terkait vaksin," tegasnya. 

Marwan Dasopang dalam sambutannya mengapresiasi kehadiran YKMI dalam audiensi hari ini. Dikarenakan dirinya fokus di Komisi VIII yang membidangi urusan keagamaan, diapun meminta agar YKMI tidak hanya berfokus terhadap isu vaksin halal saja. Namun banyak hal yang bisa dilakukan salah satunya terkait wisata halal. 

Pada pengujung audiensi, YKMI menyerahkan hasil kajian Focus Group Discussion (FGD) yang berupa positioning paper kepada tiga perwakilan Fraksi yang hadir dalam audiensi.  

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA