Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Iran-AS Siap Negosiasi Langsung Pulihkan Kesepakatan Nuklir

Selasa 25 Jan 2022 12:41 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

Pandangan umum ibu kota Teheran, Iran, 18 Januari 2022. Pemerintah Iran, untuk pertama kalinya mengungkapkan, mereka membuka diri untuk melakukan negosiasi langsung dengan Amerika Serikat (AS) dalam pemulihan kesepakatan nuklir 2015.

Pandangan umum ibu kota Teheran, Iran, 18 Januari 2022. Pemerintah Iran, untuk pertama kalinya mengungkapkan, mereka membuka diri untuk melakukan negosiasi langsung dengan Amerika Serikat (AS) dalam pemulihan kesepakatan nuklir 2015.

Foto: EPA-EFE/ABEDIN TAHERKENAREH
Pembicaraan pemulihan JCPOA masih berlangsung di Wina

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Pemerintah Iran, untuk pertama kalinya mengungkapkan, mereka membuka diri untuk melakukan negosiasi langsung dengan Amerika Serikat (AS) dalam pemulihan kesepakatan nuklir 2015. Teheran pun menyatakan siap mengadakan pembicaraan "mendesak".

“Jika selama proses negosiasi kami mencapai titik di mana mencapai kesepakatan yang baik dengan jaminan yang solid membutuhkan tingkat pembicaraan dengan AS, kami tidak akan mengabaikannya dalam jadwal kerja kami,” kata Menteri Luar Negeri Hossein Amir-Abdollahian, Senin (24/1/2022).

Baca Juga

Kemauan Iran pun disambut AS. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengungkapkan, Washington juga siap bertemu dan berdiskusi langsung dengan Teheran untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015 atau dikenal sebagai Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA). “Kami telah lama memegang posisi bahwa akan lebih produktif untuk terlibat dengan Iran secara langsung, baik dalam negosiasi JCPOA dan masalah lainnya,” ucapnya.

Pembicaraan pemulihan JCPOA masih berlangsung di Wina, Austria. Namun sebelumnya, Iran menolak pertemuan langsung dengan AS. Hal itu membuat pihak lainnya yang terlibat dalam perundingan, yakni Inggris, Cina, Prancis, Jerman, dan Rusia, harus bolak-balik antara kedua pihak tersebut.

JCPOA terancam bubar setelah mantan presiden AS Donald Trump menarik negaranya dari kesepakatan tersebut pada November 2018. Trump berpandangan JCPOA "cacat" karena tak turut mengatur tentang program rudal balistik dan peran Iran di kawasan. Trump kemudian memberlakukan kembali sanksi ekonomi terhadap Teheran. Sejak saat itu Iran tak mematuhi ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam JCPOA, termasuk perihal pengayaan uranium.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA