Friday, 19 Syawwal 1443 / 20 May 2022

Innalilahi, Pakar Hepatobilier Prof Ali Sulaiman Tutup Usia

Senin 24 Jan 2022 00:22 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Universitas Indonesia (UI). Telah meninggal dunia pakar Hepatobilier yang juga guru besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Prof. dr. H. Ali Sulaiman, Ph.D., SpPD-KGEH, FACG, FINASIM ada Ahad 23 Januari 2022, pukul 08.21 WIB. Almarhum meninggal dunia di usia 82 tahun sebelumnya mederita sakit di rawat di RS Pelni, Jakarta.

Universitas Indonesia (UI). Telah meninggal dunia pakar Hepatobilier yang juga guru besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Prof. dr. H. Ali Sulaiman, Ph.D., SpPD-KGEH, FACG, FINASIM ada Ahad 23 Januari 2022, pukul 08.21 WIB. Almarhum meninggal dunia di usia 82 tahun sebelumnya mederita sakit di rawat di RS Pelni, Jakarta.

Foto: Humas UI
Rektor UI menyebut Prof Ali Sulaiman adalah pakar liver diakui di level internasional

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Innalilahi Wa Innailaihi Rojiun, telah meninggal dunia pakar Hepatobilier yang juga guru besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Prof. dr. H. Ali Sulaiman, Ph.D., SpPD-KGEH, FACG, FINASIM pada Ahad 23 Januari 2022, pukul 08.21 WIB. Almarhum meninggal dunia di usia 82 tahun sebelumnya mederita sakit di rawat di RS Pelni, Jakarta. 

Prof Ali Sulaiman adalah Guru Besar Ilmu Penyakit Dalam dan pernah menjabat Dekan FKUI selama dua periode (1996-2004). Pada masa kepemimpinannya, istilah Dokter Bintang Tujuh mulai diperkenalkan. 

Menurut Prof Ali, dokter harus memiliki tujuh fungsi, yaitu  care giver, decision maker , communicator , community leader , manajer, berjiwa peneliti, dan keimanan dan ketakwaan. Dekan FKUI, Prof. Dr. dr. Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB, menyampaikan ucapan duka yang mendalam atas kepergian almarhum.

Sebagai seorang klinisi, Prof Ali adalah klinisi yang hebat. Sebagai seorang pengajar, juga pengajar yang hebat. Dalam perjalanan hidupnya, Prof Ali adalah salah seorang tokoh liver yang dikenal di level nasional, dan di tingkat internasional.

"Untuk Indonesia, bicara soal hepatitis, ya, beliau yang dari dulu memperjuangkan hepatitis. Sampai saat ini, Prof. Ali dikenal sebagai salah seorang tokoh liver di level nasional dan internasional," ujar Rektor UI, Prof Ari Kuncoro dalam siaran pers yang diterima Republika, Ahad (23/1).

Menurut Prof Ari, almarhum merupakan salah seorang founding father dari The Asian Pasific Assosiation for the Study of the Liver.

"Sampai saat ini, di Indonesia bayi yang baru lahir harus divaksin hepatitis. Ini adalah contoh dan bukti bagi seorang staf pengajar untuk konsisten terhadap keilmuannya dan bisa memperjuangkan itu untuk kepentingan rakyat banyak, untuk kepentingan rakyat Indonesia," jelasnya. 

Almarhum Prof Ali telah dimakamkan di San Diego Hills, Karawang, Jawa Barat (Jabar). "Banyak sekali peninggalan yang diberikan oleh almarhum, semoga ini menjadi amal jariyah bagi beliau. Selamat jalan. Insya Allah murid-murid Prof Ali akan mengikuti jejak Prof Ali untuk selalu memperjuangkan kepantingan pasien, kepentingan negara, dan masyarakat secara umum," terang Prof Ari. 

Prof Ali Sulaiman lahir di Serang pada 20 September 1939. Ia menamatkan pendidikan dokter di FKUI pada tahun 1963, dan lulus sebagai dokter ahli penyakit dalam pada tahun 1968. Prof. Ali kemudian melanjutkan pendidikan Doctor of Philosophy (Ph.D) pada tahun 1989 di Kobe University, Jepang.

Seakan tidak lelah dalam menuntut ilmu, pendidikan lain yang pernah Prof. Ali jalani adalah Fellow in Gastroenterology – Hepatology di Groningen University Hospital, Belanda, pada tahun 1973 – 1974; Liver Course di British Council, Royal Free Hospital, King’s College Hospital, London pada tahun 1980; Advanced Course of Hepatology di Kobe University School of Medicine, Jepang pada tahun 1981; Ph.D. Research fellow of the University of Kobe, Jepang (1983 – 1989); Course on Hospital Administration, Amherst, di Massachusetts, USA (1994); dan Fellow di American College of Gastroenterology (ACG) pada tahun 2000.

Prof Ali Sulaiman merupakan staf pengajar di Divisi Hepatobilier Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI-RSCM, dan pada tahun 1992 dikukuhkan sebagai guru besar dalam bidang Ilmu Penyakit Dalam di FKUI. Prof. Ali Sulaiman dikenal masyarakat sebagai pakar hepatobilier atau penyakit hati, beliau menaruh perhatian besar pada permasalahan hepatitis di Indonesia.

Bersama almarhum Prof. dr. Sjaifoellah Noer, SpPD, ia turut menentukan jalannya The Asian Pasific Assosiation for the Study of the Liver. Prof. Ali juga pernah memimpin Perhimpunan Peneliti Hati Indonesia dan berperan penting dalam memasukkan program penanggulangan hepatitis sehingga sekarang program tersebut sudah menjadi program nasional yang dikelola oleh Kementerian Kesehatan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA