Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

IDAI Dorong Partisipasi Vaksinasi Anak demi Tuntaskan Pandemi Covid-19

Sabtu 22 Jan 2022 18:29 WIB

Red: Andri Saubani

Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), dr. Piprim Basarah Yanuarso

Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), dr. Piprim Basarah Yanuarso

Foto: Republika TV/Fakhtar Kahiron Lubis
IDAI menegaskan, vaksin Covid-19 sama berhasilnya dengan vaksin-vaksin sebelumnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Piprim Basarah Yanuarso mendorong masyarakat berpartisipasi dalam upaya menuntaskan pandemi salah satunya dengan vaksinasi anak. Ia memastikan vaksin telah memiliki jejak sejarah berhasil menekan jumlah penyakit lain sebelumnya.

Dalam diskusi virtual yang diadakan IDAI pada Sabtu (22/1), Piprim menyebut bahwa vaksinasi sudah memiliki sejarah panjang dan telah berhasil menekan jumlah kasus penyakit-penyakit yang mematikan dan membuat cacat seperti polio. "Salah satu temuan atau prestasi dunia medis yang sangat cemerlang ya vaksinasi ini, karena bedanya sangat jauh sebelum dan sesudah ditemukan vaksin," ujar Piprim dalam Seminar Media IDAI tentang vaksin CovidD-19 pada anak, diikuti di Jakarta, Sabtu.

Baca Juga

"Vaksin Covid-19 ini tidak jauh berbeda dengan vaksin-vaksin yang sudah ada sebelumnya," tambahnya.

Dia mendorong pers ikut berkontribusi dalam program vaksinasi Covid-19 termasuk yang menyasar anak. Hal itu karena peran media yang besar untuk mendukung program vaksinasi, karena tidak mungkin hanya dilakukan IDAI, ITAGI, atau Kementerian Kesehatan.

"Kita butuh partisipasi semua masyarakat dalam rangka menuntaskan pandemi ini agar segera bisa berlalu di negeri kita," tegasnya.

Dalam kesempatan tersebut dia juga memastikan bahwa IDAI belum mengubah rekomendasinya terkait pembelajaran tatap muka (PTM). Salah satu faktor yang penting adalah telah mendapatkan dosis lengkap

Tetapi tidak hanya perihal vaksin, dia juga menegaskan protokol kesehatan tetap perlu dilakukan dengan ketat untuk mencegah penularan Covid-19. "Kami memang cukup menyayangkan ada banyak sekolah yang kemudian ditutup ketika kasus Covid-19 kembali meningkat dan PPKM menjadi level dua, seyogyanya kita tidak membuka PTM 100 persen. Sehingga opsi yang ditawarkan oleh IDAI memang sebaiknya diperhatikan lagi, mungkin opsi hybrid itu juga satu pilihan terbaik," demikian Piprim.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA