Penataan Ulang KBS Kembangkan Digitalisasi Layanan

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Yusuf Assidiq

Petugas memberi makan jerapah di kandang Kebun Binatang Surabaya (KBS), Surabaya, Jawa Timur.
Petugas memberi makan jerapah di kandang Kebun Binatang Surabaya (KBS), Surabaya, Jawa Timur. | Foto: ANTARA/Didik Suhartono

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya berencana melakukan penataan ulang Kebun Binatang Surabaya (KBS). Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, penataan ulang perlu dilakukan untuk menjaga agar KBS tetap menjadi lembaga konservasi yang memiliki fungsi konservasi, edukasi, dan rekreasi.

Penataan yang dimaksud salah satunya dengan mengembangkan digitalisasi layanan pembayaran (e-Ticketing). Pemkot juga bakal bekerja sama dengan Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga (Unair) dalam rangka peningkatan perlindungan dan kesehatan jiwa.

“Kemudian, pengembangan satwa melalui branding loan, bekerja sama dengan lembaga konservasi lain dalam rangka perlindungan satwa langkah, pelepasliaran satwa surplus, dan melakukan penataan parkir di area KBS,” kata Eri, Jumat (21/1).

Eri mengaku mendapat banyak masukan dari masyarakat, DPRD Kota Surabaya, dan pengamat, bahwa KBS harus tetap menjadi daya tarik Kota Surabaya. Apalahi, KBS menjadi salah satu kebun binatang terbesar di Asia Tenggara. Di tengah kemajuan zaman, kata Eri, semua sudah berbenah.

Tapi KBS masih seperti yang dulu meskipun hari ini tampil lebih bersih dan nyaman. "Tapi tidak ada perubahan yang signifikan,” kata dia.

Oleh karena itu, Eri menginginkan KBS menjadi ikon yang tetap berada di pusat Kota Surabaya. Rencana, KBS dirancang untuk menyesuaikan dengan perkembangan zaman, dimana Eri melihat peluang wisata baru untuk Indonesia bagian timur.

Ia melanjutkan, ketika ibu kota negara pindah ke Kalimantan, Surabaya harus mempunyai tempat yang menarik. "Saya berpikir apakah dimungkinkan kebun binatang ini nanti ada seperti jembatan, jadi orang nanti melihatnya dari atas dan binatangnya bebas di bawah,” ujarnya.

Diharapkan rencana itu akan dikerjakan oleh orang-orang profesional, khususnya orang-orang hebat yang ada di Kota Surabaya. Bahkan, dalam waktu dekat, Eri bakal mengundang DPRD Kota Surabaya, masyarakat, pengamat lingkungan, dan pemerhati satwa untuk melakukan FGD.

“Rencana akhir Januari 2022 dan insya Allah di Februari kita bisa memberikan gambaran kebun binatang agar investor yakin dan mengerti, karena tidak semuanya bisa dikerjakan oleh pemerintah,” kata dia.

Terkait biaya yang dibutuhkan, Eri mengaku belum menghitung hal tersebut. Namun, apabila sudah sepakat akan langsung memanggil investor dan akan membuatkan bentuk rancangan. “Nanti dalam pelaksanaannya dia bisa menentukan membutuhkan biaya sekian, tapi kita kerja samanya berapa tahun, tapi yang penting buat saya adalah warga Surabaya bisa menikmati,” kata dia.

Eri berharap akan ada harga khusus bagi warga ber-KTP Surabaya dan pelajar yang memiliki kartu pelajar dari sekolah yang ada di Kota Pahlawan. Harapannya, untuk warga yang ber-KTP Surabaya bisa mendapat diskon 50 persen. Sedangkan untuk pelajar hanya diwajibkan untuk membayar Rp 15 ribu.

Terkait


Pemkot Surabaya Terima 106 Ribu Vaksin Booster dari Pemprov Jatim

Pemkot Surabaya Siapkan Langkah Antisipasi DBD

Pemkot Surabaya Optimistis Kawasan Kota Tua Jadi Jujugan Wisatawan

DPRD Minta Pemkot Surabaya Tindak Tegas Koperasi Ilegal Rugikan Warga

Permudah Warga, Pemkot Surabaya Gelar Vaksinasi Booster di Balai RW

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark