Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Biden Nominasikan Muslimah Pertama Sebagai Hakim Federal

Kamis 20 Jan 2022 14:30 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

Presiden Amerika Joe Biden pada Rabu (19/1/2022) menominasikan delapan hakim baru. Satu di antaranya adalah seorang Muslimah Bangladesh-Amerika, Nusrat Choudhury (kanan). Foto di kiri adalah Arianna Freeman, seorang pembela federal di Philadelphia. Biden Nominasikan Muslimah Pertama Sebagai Hakim Federal

Presiden Amerika Joe Biden pada Rabu (19/1/2022) menominasikan delapan hakim baru. Satu di antaranya adalah seorang Muslimah Bangladesh-Amerika, Nusrat Choudhury (kanan). Foto di kiri adalah Arianna Freeman, seorang pembela federal di Philadelphia. Biden Nominasikan Muslimah Pertama Sebagai Hakim Federal

Foto: Federal Defenders office and ACLU
Jika disetujui, ia akan Muslim Amerika kedua yang menjabat sebagai hakim federal.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Joe Biden pada Rabu (19/1/2022) menominasikan delapan hakim baru. Satu di antaranya adalah seorang Muslimah Bangladesh-Amerika, Nusrat Choudhury. 

Nusrat Choudhury merupakan Direktur Hukum American Civil Liberties Union of Illinois. Jika senat menyetujui, maka ia akan menjabat sebagai hakim federal di Distrik Timur New York, yang memiliki gedung pengadilan di Brooklyn dan Central Islip. 

Baca Juga

Choudhury akan menjadi Muslim perempuan Amerika-Bangladesh pertama dan Muslim Amerika kedua yang pernah menjabat sebagai hakim federal. Sebelumnya Choudhury bekerja sejak 2008 di ACLU nasional, termasuk sebagai wakil direktur Program Keadilan Rasial ACLU.

Nominasi selanjutnya adalah Arianna Freeman, seorang pembela federal di Philadelphia. Jika dikonfirmasi ke Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-3 akan menjadi wanita kulit hitam pertama yang bertugas di pengadilan itu.

Joe Biden juga menominasikan Natasha Merle, wakil direktur litigasi di organisasi hak-hak sipil NAACP Legal Defense and Educational Fund untuk bertugas di Distrik Timur New York. Pilihan Biden lainnya termasuk mitra litigasi Gibson, Dunn & Crutcher Jennifer Rearden, yang sebelumnya ditunjuk oleh mantan Presiden Partai Republik Donald Trump, untuk bertugas di Distrik Selatan New York yang berbasis di Manhattan.

Rearden dinominasikan pada 2020 oleh Trump setelah dia menyatakan minatnya kepada Senator Kirsten Gillibrand dan diperiksa oleh panel penyaringan yudisial Senator Charles Schumer. Keduanya adalah Demokrat New York. Pencalonan berakhir sebelum dia bisa dikonfirmasi.

Di Kalifornia, Biden menominasikan Hakim Pengadilan Tinggi Fresno County Ana Isabel de Alba untuk bertugas di Distrik Timur California dan Robert Huie, mantan jaksa dan pengacara di Jones Day, untuk bertugas di Distrik Selatan California.

Biden juga menominasikan Tiffany Cartwright, seorang mitra di MacDonald Hoague & Bayless, untuk melayani sebagai hakim di Distrik Barat Washington, dan pindah untuk mengangkat Hakim AS Nina Nin-Yuen Wang di Colorado ke posisi pengadilan distrik.

Kedelapan calon itu menjadikan 81 jumlah pilihan yang dibuat oleh Biden sejak menjabat setahun lalu. Mayoritas nominasinya adalah wanita atau orang kulit berwarna, yang mencerminkan penekanannya pada diversifikasi bangku.

Dia juga telah mendorong mendiversifikasi bangku dalam hal latar belakang profesional hakim. Kelompok progresif Demand Justice mengatakan bahwa dengan pemilihan Freeman, Biden telah menominasikan lebih banyak pembela umum daripada presiden sebelumnya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA