Saturday, 26 Zulqaidah 1443 / 25 June 2022

Kulit Jeruk Disebut Bisa Jadi Penurun Kolesterol Hingga 40 Persen

Rabu 19 Jan 2022 09:32 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Qommarria Rostanti

Senyawa yang ditemukan dalam kulit jeruk dinilai dapat secara signifikan menurunkan kadar kolesterol berbahaya hingga 40 persen (ilustrasi).

Senyawa yang ditemukan dalam kulit jeruk dinilai dapat secara signifikan menurunkan kadar kolesterol berbahaya hingga 40 persen (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Senyawa antioksidan yang ditemukan di kulit jeruk dapat menurunkan kolesterol tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kolesterol tinggi sulit diketahui karena tidak ada gejala. Namun seiring perkembangan kondisi, komplikasi mungkin akan terjadi. 

Molekul lemak menjadikan ciri kondisi ini berbahaya lantaran menyebabkan penumpukan plak berbahaya di arteri, yang meningkatkan risiko serangan jantung dan strok. Sebuah badan penelitian menunjukkan, senyawa yang ditemukan dalam kulit jeruk dapat secara signifikan menurunkan kadar kolesterol berbahaya hingga 40 persen.

Baca Juga

“Dua dari lima orang yang memiliki kolesterol tinggi dan berisiko signifikan terkena penyakit jantung; dan sekitar 6,5 juta orang dewasa di Inggris saat ini menggunakan obat penurun lipid seperti statin,” ujar National Health Service (NHS) dilansir di Express, Selasa (18/1/2022).

Sebuah badan penelitian yang dirinci dalam Science Daily menegaskan, senyawa antioksidan yang ditemukan dalam kulit jeruk dapat menurunkan kolesterol tinggi lebih efektif dibandingkan beberapa obat, bahkan tanpa efek samping.

Kolesterol tinggi ditandai dengan tingginya kadar lipoprotein densitas rendah, atau kolesterol jahat yang beredar dalam darah. Saat molekul lemak menempel pada dinding arteri, mereka menyebabkan penyempitan, membatasi ruang bagi darah untuk mengalir melaluinya.

Peneliti utama studi itu dan Wakil Presiden Penelitian KGK Synergies di Ontario Kanada, dr Elzbieta Kurowska, mengatakan penelitiannya telah menunjukkan bahwa polymethoxylated flavones (PMFs) memiliki efek penurun kolesterol paling kuat dari flavonoid jeruk lainnya. “Kami percaya bahwa PMF memiliki potensi untuk menyaingi dan bahkan mengalahkan efek penurun kolesterol dari beberapa obat, tanpa risiko efek samping,” ujar dr Kurowska.

Temuan penelitian berasal dari model hamster dengan kolesterol tinggi yang diinduksi. Para peneliti menunjukkan bahwa memberi makan makanan hewan yang mengandung satu persen PMF, dapat menurunkan kadar kolesterol LDL sebesar 32 hingga 40 persen.

Diterbitkan dalam Journal of Agricultural and Food Chemistry, temuan ini juga menetapkan bahwa PMF memiliki kesamaan yang nyata dengan sejumlah senyawa tanaman lain yang ditemukan dalam buah jeruk, yang terkait dengan banyak manfaat kesehatan.

Penelitian terpisah telah menunjukkan hubungan positif antara flavonoid serupa, seperti hesperidin yang ditemukan dalam jeruk dan naringin dari jeruk bali. Menurut sebuah makalah yang diterbitkan dalam Journal of Integrative Food, Nutrition, and Metabolism, limau bergamot juga telah terbukti mengurangi kadar kolesterol hingga 29 persen, dan kadar LDL hingga 52 persen.

Tetapi dr Kurowska menjelaskan, meskipun meminum minuman jeruk dapat membawa peningkatan kesehatan yang signifikan, mengonsumsi PMF mungkin merupakan cara yang lebih mudah untuk menurunkan kolesterol. Dia mengatakan, seseorang harus minum 20 cangkir atau lebih jus jeruk atau jeruk keprok, untuk mendapatkan manfaat dari efek terapeutiknya. Dihipotesiskan bahwa mekanisme kerja PMF bekerja dengan menghambat sintesis kolesterol dan trigliserida di dalam hati. 

Laman Healthline juga menjelaskan bahwa meskipun dimakan dalam jumlah kecil, kulit lemon sangat bergizi. Dengan hanya satu sendok makan saja, sudah menyediakan sembilan persen dari nilai harian vitamin C.

Beberapa senyawa yang ditemukan dalam kulit buah telah terbukti menurunkan risiko gigi berlubang dan infeksi gusi, membantu menjaga kesehatan mulut yang baik. Terlebih lagi, dikaitkan juga dengan penurunan risiko penyakit tertentu, seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA