Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Penerima Manfaat KUA Percontohan Ekonomi Umat Diharapkan tak Sekadar Cari Untung

Selasa 18 Jan 2022 17:40 WIB

Red: Gita Amanda

Eli Rahmawati (31 tahun), salah satu penerima bantuan Program KUA Percontohan Ekonomi Umat, (ilustrasi). Program KUA Percontohan Ekonomi Umat yang diinisiasi Direktorat Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kementerian Agama (Kemenag) tidak dimaksudkan untuk mencari keuntungan semata.

Eli Rahmawati (31 tahun), salah satu penerima bantuan Program KUA Percontohan Ekonomi Umat, (ilustrasi). Program KUA Percontohan Ekonomi Umat yang diinisiasi Direktorat Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kementerian Agama (Kemenag) tidak dimaksudkan untuk mencari keuntungan semata.

Foto: istimewa
Para penerima manfaat di 11 lokasi KUA diharapkan mampu membagikan ilmunya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Program KUA Percontohan Ekonomi Umat yang diinisiasi Direktorat Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kementerian Agama (Kemenag) tidak dimaksudkan untuk mencari keuntungan semata. Demikian disampaikan Kasubdit Edukasi, Inovasi, dan Kerja Sama Zakat Wakaf, Kemenag Wida Sukmawati di Jakarta, Senin (17/1/2022).

Wida menyampaikan, dalam satu kelompok penerima manfaat terdapat tata tertib yang berlaku bagi seluruh anggotanya dalam menjalankan program percontohan ekonomi umat ini. Salah satunya, mereka harus menyisihkan hasil penjualan untuk kas kelompok.

Baca Juga

"Kas kelompok itu akan digunakan sebagai modal untuk membantu para pelaku usaha yang lain. Hal ini juga sebagai bagian dari edukasi mengenai pentingnya berzakat kepada mereka," lanjutnya.

Wida berharap, para penerima manfaat di 11 lokasi KUA mampu membagikan ilmu yang didapatkan dari pendampingan dan pelatihan oleh para Penyuluh dan LAZ kepada pelaku usaha lainnya di lingkungan sekitar.

"Intinya dari 10 penerima manfaat ini, nanti diharapkan akan melahirkan pengusaha baru. Karena selama tga tahun ini, mereka terus kita dampingi hingga usahanya dapat berkembang," terang Wida.

Sebagai informasi, program KUA Percontohan Ekonomi Umat merupakan bagian dari program prioritas Kementerian Agama yakni revitalisasi KUA. Saat ini, terdapat 11 KUA yang telah menjalankan program tersebut, yakni KUA Matangkuli, Aceh Utara, Aceh; KUA Gunung Toar, Kuantan Singingi, Riau; KUA Sematang Borang, Palembang, Sumatera Selatan; KUA Gunung Sugih, Lampung Tengah, Lampung; KUA Duren Sawit, Jakarta Timur, DKI Jakarta; KUA Ciawigebang, Kuningan, Jawa Barat; KUA Sidoarjo, Sidoarjo, Jawa Timur; KUA Banjarnegara, Banjarnegara, Jawa Tengah; KUA Sewon, Bantul, Yogyakarta; KUA Banjarmasin Timur, Banjarmasin, Kalimantan Selatan; dan KUA Biringkanaya, Makassar, Sulawesi Selatan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA