Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

BPBD Lebak Catat 274 Rumah Rusak Akibat Gempa Tektonik

Ahad 16 Jan 2022 23:23 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Warga membersihkan bangunan rumahnya yang rusak di Sumur, Pandeglang, Banten (ilustrasi)

Warga membersihkan bangunan rumahnya yang rusak di Sumur, Pandeglang, Banten (ilustrasi)

Foto: Antara/Muhammad Bagus Khoirunas
Gempa jjuga menimbulkan kerusakan terhadap gedung sekolah, kantor dan sarana ibadah..

REPUBLIKA.CO.ID, LEBAK -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak, Provinsi Banten mencatat sebanyak 274 rumah rusak akibat gempa tektonik bermagnitudo M 6,6 yang terjadi Jumat (14/1/2022). "Kami hingga saat ini masih melakukan pendataan dengan melibatkan aparatur kecamatan, desa dan relawan, " kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Lebak Febby Rizky Pratama di Lebak, Ahad (16/1/2022).

Dampak gempa tektonik yang berpusat di Perairan Sumur Kabupaten Pandeglang itu cukup kuat. Karena ratusan rumah di Kabupaten Lebak mengalami kerusakan. Berdasarkan data yang diterima dari BPBD Lebak tercatat sebanyak 274 rumah yang mengalami kerusakan akibat getaran gempa bumi tersebut.

Baca Juga

Dari 274 rumah tersebut, 16 rumah rusak berat, 32 rumah rusak sedang dan 226 rumah rusak ringan. Selain itu gempa tersebut juga menimbulkan kerusakan terhadap delapan gedung sekolah, satu kantor pemerintahan dan enam sarana ibadah.

Kemungkinan besar jumlah rumah warga yang mengalami kerusakan akibatgempa tektonik tersebut bertambah. Petugas masih melakukan pendataan.

Hingga saat ini tidak ditemukan korban jiwa akibatbencana alam tersebut di Kabupaten Lebak.

"Kami hanya menerima dua warga yang mengalami luka-luka akibat tertimpa reruntuhan rumah, tetapi kini kondisinya sudah membaik setelah ditangani tenaga medis setempat, " katanya menjelaskan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA