Saturday, 27 Syawwal 1443 / 28 May 2022

Pasar Mobil Diprediksi Naik Lagi, Menunggu Kepastian Pajak

Kamis 13 Jan 2022 06:58 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah Z/ Red: Dwi Murdaningsih

Pengunjung melihat mobil Nissan dan Datsun di diler PT Mitra Pinasthika Mustika Auto (MPM Auto) Nissan-Datsun di Alam Sutra, Tanggerang, Banten, Senin (28/3).

Pengunjung melihat mobil Nissan dan Datsun di diler PT Mitra Pinasthika Mustika Auto (MPM Auto) Nissan-Datsun di Alam Sutra, Tanggerang, Banten, Senin (28/3).

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Skema pajak terbaru yang berbasis emisi bisa mengubah tren penjualan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Industri otomotif terus mengalami pemulihan. Hal ini terlihat dari capaian penjualan 2021 yang berakhir manis. Ketua I Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (GAIKINDO), Jongkie D. Sugiarto mengatakan, pada 2021, target yang ditetapkan adalah sejumlah 850 ribu unit.

Rupanya capaian pada tahun lalu mampu melampaui target itu karena totalnya mencapai 887 ribu unit. Hal itu pun membuat GAIKINDO yakin pasar tahun ini mampu kembali mengalami peningkatan.

Baca Juga

"Kami berharap pasar tahun ini bisa mencapai 900 ribu unit," kata Jongkie kepada Republika.co.id, Rabu (12/1). Artinya, pasar otomotif Tanah Air secara bertahap akan mulai kembali pada kondisi normal yang rata-rata penjualanya berada pada level 1 juta unit.

Ia yakin target itu bisa tercapai mengingat kondisi perekonomian nasional yang terus mengalami pertumbuhan. Di satu sisi, capaian itu juga masih sangat tergantung pada kondisi pandemi serta keputusan soal insentif pajak untuk tahun ini.

"Tapi pertumbuhan ekonomi Indonesia diproyeksikan naik sekitar 5 persen. Hal ini juga jadi salah satu instrumen yang membuat kami optimistis target penjualan mobil tahun ini bisa tercapai," ucapnya.

Pengamat Otomotif, Bebin Juana juga menilai, pasar tahun ini memiliki peluang untuk naik pada level 900 ribu unit. "Tahun lalu sudah berhasil menembus level 800 ribu unit, maka pasar tahun ini berpeluang untuk mengalami peningkatan di atas 10 persen," kata Bebin kepada Republika.co.id.

Bebin juga menilai capaian itu masih sangat bergantung pada kondisi pandemi pada tahun ini. Jika ternyata pandemi bisa terus ditekan, maka ia yakin pasar otomotif bisa terus naik seiring dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Di satu sisi, ia juga melihat ada hal lain yang bisa mendorong pertumbuhan penjualan pada tahun ini. Dengan adanya skema pajak terbaru yang berbasis emisi, maka hal ini juga bisa mengubah tren penjualan kendaraan pada tahun ini.

"Hal ini membuat masyarakat terdorong untuk membeli kendaraan ramah lingkungan," ujarnya. Regulasi baru ini pun kemungkinan baru akan mulai terlihat dampaknya pada tahun ini.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA