Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Tanda-Tanda Mengkhawatirkan Kanker pada Wanita

Selasa 11 Jan 2022 07:16 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Tanda-tanda mengkhawatirkan kanker pada wanita (ilustrasi).

Tanda-tanda mengkhawatirkan kanker pada wanita (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Penting untuk memperhatikan tanda yang diberikan tubuh dan berkonsultasi ke dokter.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kanker menjadi penyebab kematian nomor dua di dunia. Meski begitu, kini tingkat kelangsungan hidup penderita untuk banyak jenis kanker meningkat.

Hal tersebut berkaitan dengan perbaikan dalam skrining, pengobatan, dan pencegahan kanker. Deteksi dini kanker adalah kuncinya.

Baca Juga

Sangat penting untuk memperhatikan tanda-tanda yang diberikan tubuh dan berkonsultasi dengan dokter jika gejalanya menetap. Berikut ini beberapa tanda kanker yang mengkhawatirkan pada wanita yang harus diwaspadai, seperti dilansir di laman Eat This Not That, Senin (10/1/2022):

1. Benjolan di payudara

Ahli radiologi payudara di Miami Cancer Institute (bagian dari Baptist Health South Florida), dr Katherine Lampen-Sachar, mengatakan, sayangnya tanda dan gejala kanker payudara tidak spesifik. Pertama, setiap benjolan payudara baru harus dievaluasi oleh dokter. Hal ini bertujuan untuk menentukan jenis pencitraan payudara yang terbaik (mamografi dan/atau ultrasound).

"Kabar baiknya adalah bahwa ada banyak penyebab benjolan atau massa jinak (non-kanker) payudara. Adanya benjolan atau massa baru di daerah ketiak juga harus dievaluasi," ujarnya.

2. Pelepasan puting

Dr Lampen-Sachar menjelaska, mereka menganggap serius pelepasan puting susu unilateral, terutama jika berdarah atau cokelat atau bening. Gejala itu harus mendapat perhatian dokter. Menariknya, pelepasan puting susu putih adalah temuan yang jinak. Setiap perubahan baru pada puting harus segera dilakukan. investigasi dengan pencitraan payudara.

"Kami mencari inversi puting baru, perubahan kulit yang terlihat pada kompleks areolar puting. Ini bisa menjadi tanda-tanda kanker payudara yang mendasarinya," kata dia.

3. Perubahan warna payudara

Dr Lampen-Sachar menyatakan, penebalan kulit difus yang biasanya disertai dengan perubahan warna kulit payudara harus memerlukan penyelidikan segera. Beberapa pasien mungkin melihat kulit tampak lebih keropos.

"Kami selalu menyarankan pasien untuk melakukan pemeriksaan payudara bulanan pada diri mereka sendiri. Payudara setiap orang terasa berbeda, dan penting untuk mengetahui apa normal setiap orang sehingga mereka dapat mendeteksi perubahan kecil," ujarnya.

Misalnya, beberapa pasien mungkin menggambarkan melihat area kecil lesung kulit yang muncul dari satu pemeriksaan payudara ke pemeriksaan payudara lainnya. Temuan ini harus segera diperiksa dengan pencitraan payudara. 

4. Pendarahan vagina

Kepala Onkologi Ginekologi di Miami Cancer Institute, John Diaz, mengatakan berdasarkan sebuah studi pada 2013 oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS), ditemukan mayoritas wanita tidak mengetahui tanda-tanda kanker ginekologi. Peserta diberikan daftar gejala dan ditanya gejala apa yang paling mengkhawatirkan mereka dan apa yang bisa menjadi penyebabnya. 

Wanita paling khawatir tentang pendarahan atau keputihan yang tidak biasa, nyeri, atau tekanan di daerah panggul dan perubahan pada kulit vulva. Tapi mereka hanya mengatakan dua tanda pertama mungkin gejala kanker. 

Tanda dan gejala tidak sama untuk semua orang. Setiap kanker ginekologi memiliki tanda dan gejalanya sendiri. Salah satu gejala yang paling umum diperhatikan wanita adalah pendarahan vagina yang tidak normal. 

Anda harus menemui dokter jika memiliki tanda peringatan lain yang berlangsung selama dua pekan atau lebih dan tidak normal untuk Anda. Gejala mungkin disebabkan oleh sesuatu selain kanker.

5. Pendarahan atau keputihan yang tidak normal

Penting untuk memberi tahu dokter jika Anda mengalami pendarahan di antara periode atau setelah berhubungan seks. Pendarahan di antara siklus bulanan Anda yang biasa dapat disebabkan oleh berbagai alasan, tetapi bisa juga merupakan gejala keganasan ginekologi.

Jika Anda mengalami pendarahan setelah menopause, itu tidak normal dan Anda harus segera diperiksa. Jika Anda belum mengalami menopause, tetapi menstruasi Anda berlangsung lebih lama dari biasanya atau Anda mengalami pendarahan yang tidak biasa di antara periode-periode, bicarakan dengan dokter Anda.

6. Merasa kekenyangan terlalu cepat atau kesulitan makan dan kembung

Dr Diaz mengatakan, jika Anda merasa kenyang setelah makan kurang dari biasanya, Anda harus diperiksa oleh dokter. Ini bisa menjadi tanda kanker ovarium. Jika Anda merasakan kembung selama beberapa pekan dalam waktu yang lama, sekarang saatnya untuk mencari bantuan medis. "Kembung konstan paling sering merupakan tanda kanker ovarium," ujarnya.

7. Nyeri atau tekanan panggul atau perut

"Nyeri sering kali merupakan gejala awal kanker. Kanker ovarium sangat terkait dengan nyeri punggung dan perut," ujar dr Diaz.

Nyeri atau tekanan panggul ditemukan pada banyak pasien dengan kanker rahim (endometrium). Nyeri akibat kanker juga dapat berarti kanker telah menyebar. Jika Anda mengalami nyeri di lokasi yang sama selama lebih dari empat pekan, temui dokter Anda.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA