Wednesday, 7 Zulhijjah 1443 / 06 July 2022

Infeksi Covid-19 Tahanan Palestina di Penjara Israel Meningkat

Senin 10 Jan 2022 23:22 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Tahanan Palestina di penjara Israel hadapi ancaman kesehatan. Penjara Ketziot di selatan Israel

Tahanan Palestina di penjara Israel hadapi ancaman kesehatan. Penjara Ketziot di selatan Israel

Foto: prisoncellphones.com
Tahanan Palestina di penjara Israel hadapi ancaman kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH–Kelompok hak asasi tahanan Palestina (PPS) mengatakan bahwa infeksi wabah Covid-19 di antara tahanan Palestina di penjara-penjara Israel sedang meningkat. Kejadian ini dijelaskan kelompok itu dalam sebuah pernyataan, Ahad (9/1). 

Dilansir dari Wafa News, administrasi penjara Israel di penjara Ramon bahkan menutup penjara sepenuhnya setelah sejumlah kasus dugaan Covid-19 dilaporkan di antara penjaga penjara.

Baca Juga

PPS mengatakan bahwa setidaknya enam tahanan di penjara Ofer Israel saat ini telah tertular penyakit tersebut, di samping 25 kasus lain yang dikonfirmasi di Penjara Negev. 

PPS menyatakan keprihatinan mendalam atas nasib tahanan Palestina di penjara Ramon yang oleh layanan penjara Israel ditutup kasus dugaan Covid-19 di antara para penjaga. 

Jumlah kasus Covid-19 di kalangan tahanan Palestina yang berhasil didokumentasikan lembaga terkait mencapai 394 kasus sejak April 2020, kata PPS. 

Ancaman kesehatan bagi tahanan Palestina ini semakin memburuk dengan banyaknya tahanan Palestina yang melakukan mogok makan di penjara Israel. Pada Desember lalu, Hisham Abu Hawwash (40 tahun) telah melakukan mogok makan selama 127 hari untuk memprotes penahanannya tanpa pengadilan. 

Otoritas penjara menolak untuk memindahkan tahanan Palestina dari rumah sakit penjara ke rumah sakit sipil untuk perawatan.

Mahkamah Agung Israel menolak banding untuk menangguhkan penahanan administratif Abu Hawwash dan memindahkannya ke rumah sakit sipil.  

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA