Wednesday, 7 Zulhijjah 1443 / 06 July 2022

Babinsa di Gorontalo Sisihkan Gaji demi Renovasi Masjid Desa

Senin 10 Jan 2022 17:14 WIB

Red: Ani Nursalikah

Babinsa di Gorontalo Sisihkan Gaji demi Renovasi Masjid Desa. Bintara Pembina Desa (Babinsa) Sersan Dua (Serda) Ishak Nur (kanan) membawa material untuk pembangunan Masjid Al Muhadjirin di Desa Pilolalenga, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Senin (10/1/2022). Proses renovasi masjid tersebut terus dilakukan dengan menggunakan dana dari gaji Serda Ishak Nur, sumbangan masyarakat dan sejumlah warga yang menjual hasil panen pisang, ubi dan kelapa.

Babinsa di Gorontalo Sisihkan Gaji demi Renovasi Masjid Desa. Bintara Pembina Desa (Babinsa) Sersan Dua (Serda) Ishak Nur (kanan) membawa material untuk pembangunan Masjid Al Muhadjirin di Desa Pilolalenga, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Senin (10/1/2022). Proses renovasi masjid tersebut terus dilakukan dengan menggunakan dana dari gaji Serda Ishak Nur, sumbangan masyarakat dan sejumlah warga yang menjual hasil panen pisang, ubi dan kelapa.

Foto: Antara/Adiwinata Solihin
Ia bersama masyarakat merenovasi masjid lapuk yang berusia 30 tahun tersebut.

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO -- Anggota TNI dari Kodim 1314, Bintara Pembina Desa (Babinsa) Sersan Dua Ishak Nur menyisihkan gaji miliknya untuk merenovasi masjid Al Muhadjirin di Desa Pilolalenga, Kecamatan Dungaliyo, Kabupaten Gorontalo.

"Masyarakat menunjuk saya sebagai panitia pembangunan masjid, saya mulai saja dari yang ada dulu," ujarnya, Senin (10/1/2022).

Baca Juga

Ia mengaku, selaku prajurit TNI, siap membantu masyarakat sesuai dengan arahan pimpinan bahwa rakyat harus dibantu. Masjid yang telah berumur 30 tahun tersebut direnovasi karena bangunannya yang terbuat dari kayu sudah mulai lapuk dan ukurannya hanya 6x7 meter persegi.

Renovasi masjid tersebut kini menggunakan batako dan semen sehingga menjadi bangunan permanen dan lebih luas menjadi 11x12 meter persegi. "Sebelumnya, kondisinya masjid ini agak kecil ukurannya, dan rangkanya pun masih terbuat dari kayu, tidak ada tulang besinya, jadi masyarakat menginginkan mesjid baru istilahnya, mau tidak mau kita bikin baru saja," ucapnya.

Untuk dana pembangunan, jamaah mulai memberikan sumbangan dan ia pun menyisihkan gaji untuk membeli semen dan besi. Selain itu, masyarakat sekitar pun mengumpulkan hasil panen dari kebun mereka, seperti pisang, kelapa, singkong dan ubi untuk dijual dan uang hasil penjualan untuk pembangunan masjid.

Salah seorang tokoh masyarakat desa setempat Anton Labdul mengatakan kondisi masjid sudah tua dan rusak sehingga harus direnovasi. "Pak Babinsa ini aktif dalam kegiatan masjid dan jamaah memilih beliau sebagai ketua pembangunan masjid," ucapnya.

Masjid tersebut kata Anton, digunakan untuk ibadah jamaah dari Desa Kaliyoso, Ayuhula, dan Pilolalenga.

photo
Bintara Pembina Desa (Babinsa) Sersan Dua (Serda) Ishak Nur (kiri) bersama warga membawa pisang dengan gerobak sapi menuju lokasi pembangunan Masjid Al Muhadjirin, Desa Pilolalenga, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Senin (10/1/2022). Proses renovasi masjid tersebut terus dilakukan dengan menggunakan dana dari gaji Serda Ishak Nur, sumbangan masyarakat dan sejumlah warga yang menjual hasil panen pisang, ubi dan kelapa. - (Antara/Adiwinata Solihin)

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA