Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Apartemen Komunitas Miskin Kebakaran, Standar Keamanan Perumahan di New York Dipertanyakan

Senin 10 Jan 2022 11:20 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Kebakaran di apartemen New York (9/1/2022)

Kebakaran di apartemen New York (9/1/2022)

Foto: EPA
Sembilan anak ikut menjadi korban tewas dalam kebakaran apartemen di New York

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Komisaris pemadam kebakaran kota Daniel Nigro mengatakan, kebakaran di gedung apartemen Twin Parks North West, New York pada Ahad (9/1/2022) disebabkan oleh konsleting pemanas listrik portabel yang membentang di lantai dua dan tiga. Asap kemudian menyebar ke setiap lantai gedung, karena pintu apartemen dibiarkan terbuka.

"Anggota menemukan korban di setiap lantai di tangga dan membawa mereka keluar karena serangan jantung dan gangguan pernapasan," kata Nigro.

Baca Juga

Nigro mengatakan, bangunan apartemen itu tidak memiliki pintu darurat kebakaran eksternal. Penghuni apartemen mengungsi melalui tangga. Mereka banyak menghirup asap sehingga menyebabkan gangguan pernapasan.

"Saya kira beberapa dari mereka tidak bisa melarikan diri karena volume asap," kata Nigro.

Nigro meyakini ada sekitar 120 orang yang tinggal di gedung itu. “Saat ini banyak sekali masyarakat yang membutuhkan tempat tinggal,” ujarnya.

Seorang pejabat manajemen darurat New York City mengatakan, setiap orang yang membutuhkan perumahan akan didata dan ditempatkan di hotel untuk periode tertentu sampai aman kembali ke gedung.

Bencana kebakaran itu menimbulkan pertanyaan tentang standar keamanan di apartemen yang terletak di wilayah Bronx. Itu adalah kebakaran mematikan besar kedua di kompleks perumahan di Amerika Serikat (AS). 

Wali Kota New York Eric Adams mengatakan, sebagian besar penduduk yang tinggal di apartemen tersebut berasal dari Gambia, Afrika barat. Seorang perempuan Gambia yang putus asa keluar dari tempat penampungan di tengah hujan lebat. Dia mengatakan kepada Reuters bahwa, saudara iparnya dan anaknya hilang dalam kebakaran itu.

Sembilan belas orang tewas, termasuk sembilan anak, dan puluhan lainnya terluka ketika kebakaran yang dipicu oleh pemanas ruangan yang tidak berfungsi menyebarkan asap ke gedung 19 lantai di wilayah The Bronx, New York City pada Ahad (9/1/2022), kata pejabat kota.

Adams mengkonfirmasi 19 orang, termasuk sembilan anak-anak tewas akibat kebakaran yang terjadi pada Ahad sekitar pukul 11:00 waktu setempat. Gedung Twin Parks North West menyediakan unit perumahan yang terjangkau dan merupakan rumah bagi komunitas Gambia. Para pejabat mengatakan, 32 orang telah dirawat di rumah sakit dengan cedera yang mengancam jiwa. Sementara sekitar 60 orang terluka.

"Ini adalah saat yang mengerikan, mengerikan, dan menyakitkan bagi kota New York," kata Adams. 

Gedung Twin Parks North West dimiliki oleh perusahaan patungan, Bronx Park Phase III Preservation LLC, yang terdiri dari tiga perusahaan. Bronx Park Phase III Preservation LLC tidak segera menanggapi permintaan informasi tentang catatan keselamatan kebakaran gedung dan sejarah inspeksi, unit perumahan yang terjangkau, dan manajemen. Bangunan itu dibangun pada 1972.

"Kami hancur oleh hilangnya nyawa yang tak terbayangkan yang disebabkan oleh tragedi yang mendalam ini," kata juru bicara perusahaan patungan itu.

Perumahan Terjangkau Online, sebuah situs web yang berbagi informasi tentang perumahan umum, melaporkan bahwa bangunan tersebut memiliki sejumlah unit yang disisihkan untuk rumah tangga berpenghasilan rendah.

Baca: Bayang-Bayang Kuasa Mantan Presiden di Balik Kekacauan Kazakhstan

Situs web yang sama itu mencantumkan Reliant Realty Services sebagai manajer properti gedung. Reliant Realty Services tidak segera menanggapi permintaan konfirmasi bahwa itu adalah manajer gedung atau informasi tentang sejarah keselamatan kebakaran gedung.

Baca: 19 Orang Tewas, Termasuk Anak-Anak Saat Api Melalap Apartemen di New York

Baca: 164 Orang Tewas Imbas Kerusuhan Terburuk di Kazakhstan 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA