Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Gambar Purbakala di Najran Masih Jadi Perdebatan Peneliti dan Arkeolog

Sabtu 08 Jan 2022 21:33 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

Gambar Batu Kuno di Arab  Saudi Sita Perhatian Publik

Gambar Batu Kuno di Arab Saudi Sita Perhatian Publik

Foto: Arab News
Gambar purbakala menyita perhatian publik.

REPUBLIKA.CO.ID,NAJRAN—Sebuah gambar peninggalan prasejarah yang ditemukan di Najran, Saudi selatan, telah menjadi perbincangan para peneliti dan arkeolog tentang lokasi, signifikansi dan periode penciptaannya. Gambar itu menampilkan ilustrasi ukiran dua wanita, satu di antaranya dihiasi dengan perhiasan dan ornamen, dan lainnya menari di samping seorang pria yang membawa tombak di pinggangnya. 

Gambar kuno yang diukir di atas batu telah lama dianggap sebagai sumber penting studi peradaban kuno di Semenanjung Arab, dan semakin mendapat banyak ditemukan di lokasi yang tidak terduga di seluruh Kerajaan. Gambar peninggalan prasejarah ini merupakan bahan studi yang dapat mencerminkan perubahan dan perkembangan sejarah dan budaya Arab, dan bagaimana manusia purba berurusan dengan lingkungan. 

Baca Juga

Salma Hawsawi, seorang profesor sejarah kuno di Universitas King Saud, mengatakan kepada Arab News bahwa gambar batu paling kuno di Semenanjung Arab berasal dari 7.000 tahun yang lalu dan sebagian besar ditemukan di jalur perdagangan kuno. 

“Gambar batu termasuk prasasti yang ditulis dalam aksara Thamudic yang digunakan pertama kali pada abad kedelapan SM, sedangkan aksara Arab Selatan Kuno digunakan pertama kali dalam tulisan-tulisan di pertengahan milenium kedua SM. Dalam beberapa studi arkeologi pada abad kesembilan dan kedelapan SM. dan, yang terbaru, pada abad keenam Masehi,” katanya.

Hawsawi mengatakan bahwa penggunaan dua jenis aksara pada gambar memiliki beberapa arti, salah satunya menunjukkan bahwa pengetahuan manusia purba tentang beberapa aksara mencerminkan interaksi antar masyarakat karena diketahui bahwa aksara Thamud berasal dari utara Jazirah Arab dan berkembang setelah itu ke sebagian besar wilayahnya, mencatat bahwa keragaman sastra di wilayah tersebut merupakan kesaksian kemajuan peradaban.

“Wilayah itu adalah salah satu perhentian paling penting untuk konvoi perdagangan yang menuju dari selatan Semenanjung Arab ke utara dan sebaliknya,” tambahnya.

Gambar itu juga menampilkan seorang pria yang memegang tiga tombak, dua di tangan kanan dan satu di tangan kiri, sebilah belati di pinggang, dan sebuah liontin untuk tujuan ornamen atau dengan makna keagamaan lainnya. Tombak dan belati melambangkan kekuatan, atau persiapan untuk berperang dan menghadapi musuh.

Menurut Hawsawi, bentuk manusia dalam lukisan batu itu mirip dengan dewa “Kahl” di desa Al-Faw, yang terletak di tengah Jazirah Arab, di jalur perdagangan dari selatan.

"Kahl," disebut sebagai "bulan," dianggap sebagai dewa pertama dalam ideologi agama Arab kuno. Adapun desa Al-Faw adalah kota transit bagi banyak orang, dengan percampuran orang-orang. “Pertukaran agama, sosial, ekonomi, dan budaya dihasilkan dari percampuran ini,” katanya.

Hawsawi mengatakan bahwa kemiripan antara kedua bentuk tersebut mungkin menunjukkan jenis ritual sakral. Pengulangan adegan dalam hal detail senjata, alat musik, dan bentuk umum karakter dalam banyak lukisan batu memberi kesan bahwa itu adalah tarian perang. 

Ia menjelaskan bahwa gambar tersebut menampilkan gambar dua karakter yang tampak seperti dua orang perempuan, yang pertama di sebelah kiri duduk di sebelah tombak atau alat musik yang terlihat seperti rebab, dengan tulisan diukir ke segala arah. Sedangkan wanita kedua dihiasi dengan ornamen dan permata dan tangannya terangkat, menunjukkan tarian dan goyangan tubuh. Gaya rambut juga terlihat dalam gambar, menunjukkan peran wanita dalam perang. 

Secara keseluruhan, gambar artistik menunjukkan keadaan sosial, agama dan budaya dari peradaban kuno di Arab Saudi, dengan bukti skrip yang berbeda di seluruh gambar, tambahnya. “Meskipun interpretasi mereka berbeda, mereka mewakili sejarah dan peradaban manusia yang tinggal di barat daya Jazirah Arab,” sambungnya. 

Hawsawi mengatakan bahwa wilayah barat daya Kerajaan dianggap sebagai salah satu pemukiman manusia paling kuno, dengan bukti arkeologis dari berbagai periode sejarah, mulai dari zaman Paleolitik hingga zaman Islam.

Prasasti dan gambar batu di wilayah tersebut menawarkan informasi tentang pakaian, alat ornamen, senjata, perapian batu, konstruksi persegi panjang dan kerucut, dan baskom. 

Gambar juga banyak menunjukkan unta, sapi, ibex, angsa, dan hewan liar, seperti singa dan serigala, begitu juga gambar adegan pertempuran dengan ksatria menggunakan tombak dan adegan berburu. Gambar manusia yang lebih besar dari kehidupan menunjukkan beberapa orang yang mengenakan jilbab, dengan gambar pria dengan janggut dan liontin di leher mereka.

Saleh Al-Mureeh, seorang peneliti sejarah, mengatakan kepada Arab News bahwa Najran kaya akan situs arkeologi dan bersejarah, menjadikannya model wisata yang unik secara lokal, regional, dan global. “Reruntuhan itu berusia 4.000 tahun dan, oleh karena itu, memenuhi syarat untuk menjadi kuil wisata dan arkeologi dengan keunggulan.”

Dia mengatakan bahwa "gambar dua wanita" itu terletak di Sadr Al-Nakha di kegubernuran Yadma di Najran, dan telah menjadi subyek penelitian, penelitian dan kontroversi selama bertahun-tahun. “Ada yang mengatakan mereka menggapai langit, sementara yang lain mengatakan bahwa ini adalah perayaan dan tarian perang. Itu mendapat banyak perhatian dari para peneliti, dan terletak di gunung tertinggi. Komisi Barang Antik dan Museum menemukannya dan ditembak oleh fotografer profesional Meksiko yang berafiliasi dengan komisi barang antik. Gambar itu dipublikasikan ke publik sekitar tahun 1997,” katanya.

Al-Mureeh mengatakan bahwa Najran adalah rumah peradaban dan budaya sejak ribuan tahun yang lalu. Situs arkeologi dilindungi dan dipagari untuk menghindari kerusakan, sementara kampanye media telah membantu meningkatkan kesadaran penduduk akan pentingnya harta karun ini dan kebutuhan untuk melestarikannya sebagai bagian dari identitas sejarah wilayah tersebut.

Sumber

https://www.arabnews.com/node/2000126/saudi-arabia

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA