Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Kasus Omicron Melejit, India Kerahkan Tambahan 45.000 Dokter Muda

Sabtu 08 Jan 2022 12:04 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nur Aini

 Seorang petugas kesehatan memberikan vaksin COVID-19 kepada seorang remaja di New Delhi, India, Rabu, 5 Januari 2022.

Seorang petugas kesehatan memberikan vaksin COVID-19 kepada seorang remaja di New Delhi, India, Rabu, 5 Januari 2022.

Foto: AP/Shonal Ganguly
Dokter dan rumah sakit di India kewalahan karena lonjakan kasus Covid-19 Omicron

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI — Kasus baru Covid-19 di India melonjak menjadi 117.100 pada Jumat (7/1/2022), meningkat lima kali lipat dalam seminggu, karena varian omicron yang menyebar cepat telah melampaui jenis delta yang sebelumnya dominan. Peningkatan kasus Covid-19 membuat dokter dan rumah sakit di seluruh India kewalahan. 

India memiliki salah satu rasio dokter-pasien terburuk di dunia, satu banding 1.456. Padahal sekitar 45 ribu dokter muda yang lulus ujian pascasarjana tahun lalu menganggur karena proses penerimaan mereka terhenti oleh perselisihan hukum, termasuk kontroversi atas pencadangan, ruang bagi orang India yang lebih miskin.

Baca Juga

Petugas kesehatan menggelar protes, menuntut agar jumlah staf ditingkatkan dalam menghadapi lonjakan cepat kasus Covid-19. Protes selama satu bulan ini membuahkan hasil. Mahkamah Agung India pada Jumat (7/1/2022), akhirnya menyetujui penerimaan 45 ribu dokter muda untuk berlatih di fasilitas kesehatan pemerintah.

Mahkamah Agung memutuskan pemerintah harus memulai proses penerimaan untuk kepentingan nasional. Prosesnya dimulai dengan konseling, di mana dokter ditugaskan ke rumah sakit sesuai dengan keterampilan dan preferensi mereka. 

“Kami sudah mendengar masalah ini selama dua hari. Kita harus memulai konseling untuk kepentingan nasional,” kata Hakim DY Chandrachud dan AS Bopanna dalam putusan pengadilan, dilansir dari Arab News, Sabtu (8/1).

Putusan itu disambut dengan kelegaan oleh dokter residen yang mogok sejak awal Desember di tengah kekhawatiran bahwa gelombang ketiga yang menjulang dapat membanjiri fasilitas medis yang kekurangan staf. Seperti yang terjadi tahun lalu ketika infeksi memuncak pada Maret-Mei, menewaskan sekitar 178 ribu orang dalam waktu tiga bulan.

“Kami berharap konseling akan segera dimulai dan dokter akan mulai bekerja lagi,” kata Dr. Manish Nigam, presiden Federasi Asosiasi Dokter Residen.

“Pada saat negara sedang melewati fase ketiga Covid-19, dan banyak dokter terkena penyakit ini, keputusan itu sangat penting bagi kami,” tambah Nigam.

Salah seorang dokter junior, Dr. Shariva Ranadive yang berbasis di Mumbai, yang pengakuannya telah ditunda, mengatakan bahwa dia berkecil hati dengan seluruh situasi ini. Proses penerimaan ini menurutnya akan membutuhkan waktu dua bulan untuk menyelesaikannya.

“Rumah sakit sudah tegang, dan sekarang infeksi menciptakan malapetaka di antara staf rumah sakit yang terlalu banyak bekerja,” katanya. “Banyak rumah sakit pemerintah menjalankan beberapa anggota staf, dengan banyak dari mereka terinfeksi,” tambah dia

Dr Pravin Dhage dari Rumah Sakit Sion di Mumbai mengatakan 98 dari 400 dokter di fasilitas itu baru-baru ini terinfeksi.

“Rumah sakit sudah merasakan tekanan dari eskalasi kasus,” tambahnya. “Saya merasa, jika situasinya terus berlanjut seperti ini, kami akan mempermainkan banyak nyawa,” kata Pravin.

Baca: Dua Pengacara Negara Bagian AS yang Menolak Wajib Vaksin Positif Covid-19

Situasi serupa juga terjadi di Delhi, di mana dokter Dr. Harjit Singh Bhatti mengatakan bahwa penundaan lebih lanjut akan menjadi tantangan besar bagi pekerja medis. “Saya berharap proses penerimaan segera dimulai, jika tidak, akan sulit untuk mengelola situasi seperti kasus meledak,” katanya. “Ini akan menjadi tantangan bagi dokter untuk bekerja dengan tenaga kerja yang terkuras,” ujarnya

Menurut data Kementerian Kesehatan India, total infeksi di negaranya mencapai 35,23 juta, dengan 483.178 kematian.

Baca: Bandit Bersenjata Bunuh 30 Orang di Nigeria

Baca: Kasus Covid-19 di Spanyol Naik

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA