Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Badai Bom Kombinasi Angin Kencang dan Salju Ancam Tennessee Hingga New York

Jumat 07 Jan 2022 17:45 WIB

Red: Nur Aini

Badai salju, ilustrasi

Badai salju, ilustrasi

Foto: AP PHOTO
Badai musim dingin itu memaksa sekolah-sekolah tutup dan penghentian penerbangan

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Amerika Serikat bagian timur, dari Tennessee hingga New York, menghadapi angin kencang dan salju yang lebih lebat yang kemungkinan menyebabkan "badai bom" pertama musim dingin 2022 di kawasan itu. Laporan itu disampaikan oleh layanan prakiraan cuaca AccuWeather pada Kamis (6/1/2022).

Badai atau topan bom adalah peristiwa cuaca yang intens di mana tekanan udara turun dengan cepat sehingga menyebabkan hujan lebat dan menghasilkan angin kencang. Curah salju terberat bergeser ke wilayah Maryland, Virginia, North Carolina, dan Tennessee pada Kamis malam (6/1/2022).

Baca Juga

Salju hingga setebal 3 inci (sekitar 7,5 cm) diperkirakan akan turun di ibu kota AS--Washington, yang merupakan badai salju kedua dalam sepekan. Kota New York diperkirakan mengalami turun salju hingga mencapai ketebalan 6 inci (15,24 cm) pada Jumat (7/1/2022), kata Accuweather.

Menurut layanan prakiraan cuaca nasional AS itu, sejumlah peringatan badai musim dingin ada di sebagian besar wilayah pantai Timur Laut, dengan hujan salju lebat diperkirakan akan terjadi ke arah utara sejauh negara bagian Maine jika badai menguat cukup cepat.

"Semakin jauh ke utara, semakin besar akumulasi salju," kata Kepala Kepala Ahli Video Meteorologi AccuWeather, Bernie Rayno.

Awal pekan ini, badai musim dingin menghasilkan salju lebat dan angin kencang di sebagian besar wilayah AS bagian tenggara dan Atlantik tengah. Badai musim dingin itu memaksa sekolah-sekolah untuk tutup, menghentikan penerbangan, dan memutus aliran listrik bagi ribuan orang.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA