Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Gelar Diponegoro dan Dugaan Kekaguman Terhadap Ottoman 

Kamis 06 Jan 2022 20:23 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah

Pangeran Diponegoro diduga gunakan gelar merujuk gelar Ottoman. Ilustrasi Pangeran Dipenogoro

Pangeran Diponegoro diduga gunakan gelar merujuk gelar Ottoman. Ilustrasi Pangeran Dipenogoro

Foto: republika
Pangeran Diponegoro diduga gunakan gelar merujuk gelar Ottoman

REPUBLIKA.CO.ID, —Usai meninggalnya Ratu Ageng pada 1803, Pangeran Diponegoro, yang saat itu berusia 18 tahun merasakan kesedihan luar biasa.

Peter Carey Peter Carey dalam Kuasa Ramalan (tiga jilid) menjelaskan, dua tahun kemudian sang pangeran memutuskan untuk berkelana, keluar dari lingkungan istana. Dia hendak menjalani pengembaraan spiritual agar lepas dari kungkungan duniawi.      

Baca Juga

Pangeran Diponegoro mulai mengunjungi masjid-masjid dan pesantren-pesantren di kawasan Yogyakarta demi mendalami ilmu-ilmu agama. Atas saran Syekh al-Ansari, Pangeran Diponegoro memakai nama baru, yakni Syekh Ngabdurrahim. 

Pangeran Diponegoro juga mencukur rambutnya agar tidak tampil mencolok di tengah para santri desa. Hal ini dipahami sebagai upaya sang pangeran agar dapat diterima dan akrab dengan mereka.

Sebab, menurut norma keraton Jawa saat itu, pria ningrat dikenali dari rambutnya yang panjang. Tidak hanya itu, dia juga menanggalkan pakaian kebangsawanannya.

Pangeran Diponegoro lebih sering tampil dengan busana khas kaum santri abad ke-19, yakni baju putih, serban penutup kepala, dan sarung. Beberapa daerah pusat santri yang dikunjunginya terletak di selatan Keraton Yogyakarta. Di antaranya adalah Gading, Sewon, Wonokromo, Jejeran, Turi, Kasongan, dan Dongkelan. 

Tahap selanjutnya, Diponegoro melakukan khalwat. Aktivitas ini bertujuan agar dirinya sepi dari pamrih duniawi. Babad Diponegoro menyebutkan, dalam masa ini, Sang Pangeran dikatakan berjumpa dengan penampakan Sunan Kalijaga di Gua Song Kamal, Jejeran, Yogya selatan. 

Bayangan itu mengatakan kepadanya soal masa depan keraton. Babad tersebut juga menceritakan destinasi selanjutnya Pangeran Diponegoro, yakni Imogiri. 

Suatu ketika, Sang pangeran hendak sholat Jumat di Masjid Jumatan. Di sinilah biasanya para juru kunci berkumpul dan beribadah. Begitu melihat Pangeran Diponegoro, yang berbusana layaknya santri sederhana, semua juru kunci memberikan penghormatan. 

Menurut Peter Carey, hal ini menandakan betapa para alim ulama keraton mengakui kesalehan Pangeran Diponegoro. Belakangan, mereka juga mendukungnya ketika peperangan terjadi melawan Belanda. 

Sesudah dari Parangkusumo, Pangeran Diponegoro memutuskan untuk kembali ke keraton sekitar 1805. Babad Diponegoro mengisahkan alasannya, yakni penampakan Sunan Kalijaga yang memberitahukannya soal awal keruntuhan Tanah Jawa (wiwit bubrahTanah Jawa) pada beberapa tahun mendatang. 

Sang Pangeran juga diimbau untuk menggunakan gelar Syekh Ngabdulkamit Erucakra Sayidin Panatagama Kalifatul Rasulullah Senapati Ingalaga Sabilullah. Gelar tersebut terus disandangnya selama perang melawan Belanda berlangsung. 

Sejarawan Ricklefs menduga, pemilihan nama ini lantaran Pangeran Diponegoro ingin menghubungkan dirinya dengan Sultan Abdul Hamid I, penguasa Utsmaniyah pada akhir abad ke-18.

Dialah raja Turki pertama yang mengklaim sebagai pelindung politik umat Islam sedunia. Hal ini cukup beralasan bila memperhatikan, para penasihat Pangeran Diponegoro tidak sedikit yang telah berhaji. 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA