Peran Masyarakat Diperlukan Atasi Klitih di DIY

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Yusuf Assidiq

Para pelaku klitih di Yogyakarta (ilustrasi)
Para pelaku klitih di Yogyakarta (ilustrasi) | Foto: Nico Kurnia Jati

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Klitih atau kejahatan jalanan yang sebagian besar dilakukan oleh oknum remaja masih jadi perbincangan. Di DIY, walaupun tingkat kejahatan sempat mereda pada awal pandemi Covid-19, klitih kembali jadi fenomena akhir-akhir ini.

Polda DIY mengungkapkan, kasus klitih meningkat saat kasus terkonfirmasi positif Covid-19 justru sudah landai. Hal itu dikarenakan penurunan level PPKM membuat mobilitas masyarakat mulai meningkat dan terjadi orang-orang yang berkumpul.

Wakil Bupati Sleman, Danang Maharsa, mengajak semua komponen terlibat aktif menyelesaikan kasus klitih di Sleman. Hal ini tidak lepas dari maraknya aksi klitih yang meresahkan masyarakat di sekitar DI Yogyakarta akhir-akhir ini.

Kasus terbaru yakni terjadi pada Senin 27 Desember 2021 dini hari di Jalan Kaliurang Kilometer 9, Kalurahan Sinduharjo, Kapanewon Ngaglik, Kabupaten Sleman. Dari kejadian tersebut, dua anak remaja dibacok orang tidak dikenal.

Danang berpendapat, untuk mengatasi fenomena klitih seluruh komponen masyarakat perlu kerja sama dalam rangka menanggulangi. Sebab, pemberantasan klitih tidak bisa hanya dilakukan pemerintah, namun semua unsur harus turut berperan aktif.

"Semua pihak harus berperan aktif dalam upaya pencegahan terjadinya kasus klitih ini," kata Danang, Jumat (31/12).

Tidak hanya pemangku kebijakan yang terlibat, TNI, Polri, lembaga pendidikan, sampai peran serta orang tua diperlukan untuk mengawasi anak-anak. Danang berharap, adanya forum bersama yang khusus menangani permasalahan klitih ini.

Melalui forum-forum seperti ini, diharapkan upaya-upaya dalam rangka mengatasi persoalan klitih bisa lebih efektif dan efisien. Danang menekankan, persoalan klitih harus segera terselesaikan dikarenakan anak-anak merupakan aset bangsa.

Yang mana, lanjut Danang, nantinya akan mengambil peran sebagai penerus bahkan pemimpin bangsa. Karenanya, ia mengingatkan, mereka harus senantiasa terjaga, sehingga permasalah klitih memang harus menjadi persoalan kita semua.

"Kita harus memberikan jalan masa depan yang baik buat anak-anak kita semua," ujar Danang.

Pemda DIY sedang pula merancang pusat kreativitas dan krisis anak sebagai usaha mengatasi klitih. Nantinya, program-program yang dijalankan akan dilaksanakan Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Terkait


Jubir: Peran Masyarakat Percepat Vaksin Disabilitas Penting

Wabup Sleman dan TPID Tinjau Usaha Pembenihan Hortikultura

Kecuali Cabai, Bahan Pokok di Sleman Masih Stabil

Dibutuhkan Peran Masyarakat dalam Destinasi Super Prioritas

Analis: Peran Masyarakat Penting dalam Aturan Atasi Covid-19

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark