Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Teladan Nabi Musa dalam Menapaki Perjalanan Tahun yang Baru

Jumat 31 Dec 2021 12:39 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Ani Nursalikah

Teladan Nabi Musa dalam Menapaki Perjalanan Tahun yang Baru

Teladan Nabi Musa dalam Menapaki Perjalanan Tahun yang Baru

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Pelajaran reflektif ini dapat dilakukan oleh semua orang yang memiliki tujuan hidup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tahun baru sudah di depan mata, berbagai kegiatan telah mengisi jadwal agenda untuk diisi hingga pergantian tahun nanti. Namun, seringkali berbagai kegiatan mengisi pergantian tahun tersebut jauh dari hal-hal reflektif yang mampu memperbaiki masa depan dan tujuan hidup di tahun mendatang.

Seorang aktivis wanita Muslim dan penggerak komunitas Muslim Yaman di Amerika Hana Alasary mencoba mengajak bagaimana menjalani perjalanan pergantian tahun yang baru sesuai dengan apa yang dilakukan oleh Nabi Musa AS. Pelajaran reflektif ini dapat dilakukan oleh semua orang yang memiliki tujuan baik itu mental, kebugaran, finansial, maupun sekadar bertahan hidup.

Baca Juga

Kenali bagaimana tindakan Anda membawa Anda ke tempat Anda sekarang

Jaga diri Anda untuk selalu menjadi pribadi yang bertanggung jawab. Sebelum memutuskan mengubah titik akhir Anda, Anda perlu merenungkan bagaimana Anda sampai di sana. Jika ada sampai pada satu titik sekarang, apa yang Anda lakukan (atau tidak lakukan) yang berkontribusi pada situasi yang ingin Anda ubah?

Jika ada hal-hal yang benar-benar bukan kesalahan Anda, keadaan apa di sekitar Anda yang Anda kuasai untuk membuat segalanya lebih mudah?

Nabi Musa pernah melakukan pendekatan strategi ini. {Suatu hari˺ dia memasuki kota tanpa diketahui kaumnya. Di sana ia menemukan dua pria berkelahi: satu dari rakyatnya sendiri, dan yang lainnya dari musuhnya. Pria dari kaumnya memanggilnya untuk meminta bantuan melawan musuhnya. Jadi Musa meninju dia, menyebabkan kematiannya. Musa berseru, “Ini dari pekerjaan setan. Dia jelas merupakan musuh bebuyutan yang menyesatkan.”

Dia memohon, “Ya Tuhanku! Saya benar-benar telah menganiaya jiwa saya, jadi maafkan saya. ”Maka Allah memaafkannya, karena˺ Dia memang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. } (Al-Qasas 28:15-16]

Tindakan Musa menyebabkan peristiwa bencana. Itu akan membantunya untuk menyalahkan orang lain. Tapi, dia menerima dan tetap akan tanggung jawab atas kesalahannya dan berdoa kepada Tuhan untuk pengampunan. Ketika situasi serupa sering muncul kemudian, dia menghindarinya seperti wabah.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA