Gunung Kidul Dapat Bantuan Instalasi Pengolahan Air Seropan

Red: Bilal Ramadhan

Tim Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa bersama warga dan relawan mencari sumber air bersih di Goa Macanmati, Dusun Macanmati, Girimulyo, Panggang, Gunung Kidul, Selasa (4/5/2021).
Tim Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa bersama warga dan relawan mencari sumber air bersih di Goa Macanmati, Dusun Macanmati, Girimulyo, Panggang, Gunung Kidul, Selasa (4/5/2021). | Foto: Dok. Dompet Dhuafa

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, akan mendapat bantuan instalasi pengolahan air untuk Sumber Air Baku Sungai Bawah Tanah Seropan dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat pada 2022.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan Rakyat, dan Kawasan Permukiman (DPUPRKP) Gunung Kidul Irawan Jatmiko mengatakan bantuan instalasi pengolahan air (IPA) diberikan pasca kunjungan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono beberapa waktu lalu di sela-sela liburannya di DIY.

"Saat kunjungan kerja ke Gunung Kidul pada Kamis (23/12), Menteri PUPR Basuki Hadimuljono berjanji akan memberikan bantuan IPA kepada Gunung Kidul untuk mendongkrak pemanfaatan Sumber Air Baku Sungai Bawah Tanah Seropan pada 2022," kata Irawan Jatmiko.

Ia mengatakan pada saat kunjungan Menteri PUPR, Bupati Gunung Kidul Sunaryanta memaparkan kendala teknis pemanfaatan Sumber Air Baku Sungai Bawah Tanah Seropan, sehingga air yang disalurkan kepada masyarakat tidak bisa maksimal. Sehingga setiap tahunnya, masyarakat Gunung Kidul kekurangan air bersih.

Baca Juga

Sumber Air Baku Sungai Bawah Tanah Seropan memiliki debit air mencapai 950 liter per detik, namun saat ini baru dimanfaatkan dengan kapasitas 175 liter per detik.

"Kami berharap bantuan IPA dari Kementerian PUPR bisa menaikan pemanfaatan Sumber Air Baku Sungai Bawah Tanah Seropan untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat," katanya.

Irawan mengatakan pengadaan IPA oleh KemenPUPR ini sudah terkonfirmasi oleh Balai Besar Wilayah Sungai Serayu Opak (BBWSO). Berdasarkan rencana detail teknis (DED) yang disusun PDAM Tirta Handayani, nilaiI IPA ini mencapai Rp 60 miliar.

"Nantinya, IPAini akan menghasilkan kapasitas air bersih 200 liter per detik. Peningkatan tersebut diharapkan akan semakin mengoptimalkan layanan dan distribusi air bersih di Gunung Kidul," katanya.

Sementara itu, Bupati Gunung Kidul Sunaryanta mengatakan Pemkab Gunung Kidul membutuhkan IPA yang lebih mumpuni. Terutama untuk optimalisasi layanan air bersih.

"Hal ini untuk mengatasi masalah kesulitan setiap musim kemarau," katanya.

Terkait


Pemkab Bogor Bakal Bangun WTP di Cariu Atasi Kekeringan

Bengawan Solo Tercemar, Gubernur Diminta Lebih Tegas

Ancol Optimalkan Instalasi Pengolah Air SWRO

Tiga Instalasi Pengolahan Air di Solo Berhenti Beroperasi

Menengok Instalasi Pengolahan Air Pulogadung

Republika Digital Ecosystem

Kontak Info

Republika Perwakilan DIY, Jawa Tengah & Jawa Timur. Jalan Perahu nomor 4 Kotabaru, Yogyakarta

Phone: +6274566028 (redaksi), +6274544972 (iklan & sirkulasi) , +6274541582 (fax),+628133426333 (layanan pelanggan)

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark