Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Berapa Lama Alkohol Bertahan di Tubuh Setelah Dikonsumsi?

Rabu 29 Dec 2021 02:12 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Qommarria Rostanti

Berapa lama alkohol bertahan di tubuh setelah diminum? (ilustrasi).

Berapa lama alkohol bertahan di tubuh setelah diminum? (ilustrasi).

Foto: www.freepik.com.
Mengonsumsi alkohol dapat meningkatkan peluang berbagai penyakit kronis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengonsumsi minuman beralkohol dapat membahayakan kesehatan. Sebenarnya, apa saja bahaya konsumsi alkohol bagi tubuh jika dikonsumsi berlebihan dalam jangka panjang ?

Dilansir di laman Men's Health, beberapa waktu lalu, terlalu banyak mengonsumsi minuman beralkohol tidak hanya membuat pusing ataupun mabuk berat pada keesokan harinya. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS), selain dapat menyebabkan ketergantungan, mengonsumsi alkohol berlebihan juga dapat meningkatkan peluang berbagai penyakit kronis.

Misalnya saja tekanan darah tinggi, penyakit jantung, stroke, kanker tertentu, penyakit hati dan masalah pencernaan, serta sistem kekebalan yang melemah. Bahkan, alkohol juga dapat memicu kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan.

Selain itu, mitos yang menyebut tubuh dapat mengenali minuman alkohol yang berbeda harus diabaikan. Karena, sistem kerja hati setiap orang tidak bisa mengenali segelas anggur ataupun dari koktail campuran. Hati hanya mengenali alkohol. Jika satu minuman memiliki ABV lebih tinggi dari yang lain, maka sistem kerja hati harus bekerja lebih keras.

Bila sudah merasa ketergantungan alkohol, disarankan untuk segera berkonsultasi dengan dokter. Karena ketergantungan alkohol memiliki risiko baik efek jangka pendek maupun jangka panjang.

"Metabolisme alkohol sebagian didasarkan pada kebiasaan penggunaan alkohol individu seseorang serta susunan genetik mereka," kata seorang dokter ruang gawat darurat dan Direktur Medis CareHive Health di Austin, Texas, Suneet Singh.

Menurut dr Singh, sebagian besar alkohol dikonsumsi akan dimetabolisme oleh hati. Sementara jumlah yang sangat kecil dicerna sepenuhnya tanpa efek samping.

“Jalan yang diambil alkohol dari konsumsi hingga eliminasi melibatkan proses metabolisme yang pertama kali dimulai di perut di mana berbagai enzim memulai siklus pemecahan secara keseluruhan,” ujarnya.

“Sebagian besar alkohol masuk tanpa perubahan ke usus kecil di mana penyerapan ke dalam aliran darah terjadi, dan setelah mencapai aliran darah, alkohol sebagian besar diangkut ke hati di mana lebih dari 90 persen metabolismenya terjadi,” ujarnya.

Setelah mencapai hati, alkohol diubah menjadi bahan kimia yang disebut asetaldehida. Singh menjelaskan, asetaldehida adalah zat yang bertanggung jawab atas efek tidak menyenangkan yang dapat terjadi bahkan dengan konsumsi alkohol dalam jumlah kecil, termasuk sakit kepala, mual, dan jantung berdebar.

Secara umum, satu kaleng bir atau satu gelas anggur, akan masuk dalam aliran darah sekitar satu jam setelah dikonsumsi.

Dibutuhkan sekitar lima waktu paruh untuk memproses dan menghilangkan alkohol dari sistem Anda sepenuhnya."Waktu paruh alkohol cenderung sekitar empat hingga lima jam," jelas dr Singh.

"Pada gilirannya, dibutuhkan sekitar satu hari bagi tubuh untuk sepenuhnya membersihkan satu porsi alkohol," ujarnya.

Menurut dr Singh, baik faktor genetik dan lingkungan berkontribusi pada tingkat alkohol dehidrogenase (ADH) dan aldehida dehidrogenase (ALDH), dua enzim yang ada di hati yang memengaruhi kecepatan metabolisme tubuh Anda terhadap alkohol.

Penelitian juga telah menunjukkan bahwa pria cenderung memiliki jumlah ADH yang lebih tinggi dibandingkan wanita, dan orang yang mengonsumsi alkohol secara teratur cenderung memiliki jumlah ADH yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang lebih jarang minum.

“Penelitian juga menunjukkan bahwa sekitar 35-40 persen orang keturunan Asia Timur memiliki jumlah ALDH yang lebih rendah dibandingkan dengan etnis lain," kata dia.

Singkatnya, semakin sedikit enzim metabolisme alkohol yang Anda miliki, semakin lama waktu yang dibutuhkan tubuh untuk memetabolisme alkohol serta lebih banyak gejala fisik seperti mual dan sakit kepala. Seberapa banyak mengonsumsi dan seberapa kuat alkohol juga berperan dalam metabolisme dan tingkat enzim.

Dengan jumlah yang lebih tinggi secara mengejutkan berkontribusi pada waktu pemrosesan yang lebih lama. Kesimpulannya, berapa lama waktu yang dibutuhkan alkohol untuk membersihkan sistem Anda, serta bagaimana hal itu dapat memengaruhi Anda secara fisik, berbeda-beda pada setiap orang. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA