Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Jerman akan Tingkatkan Upaya Evakuasi Afghanistan

Sabtu 25 Dec 2021 05:38 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Anggota Taliban berjaga di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan pada 13 September 2021.

Anggota Taliban berjaga di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan pada 13 September 2021.

Foto: Anadolu Agency
Evakuasi ditujukan kepada eks karyawan lokal yang pernah kerja untuk Jerman dan NATO.

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Jerman akan meningkatkan upaya untuk mengevakuasi lebih dari 15 ribu mantan karyawan lokal, staf LSM, dan aktivis hak asasi manusia dari Afghanistan. Hal ini diumumkan oleh Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock pada Kamis (23/12) waktu setempat.

"Sebagai menteri luar negeri Republik Federal Jerman, saya ingin menggarisbawahi bahwa mereka tidak dilupakan. Kami bekerja keras untuk menyelamatkan semua orang," kata Baerbock dalam konferensi pers di Berlin dikutip laman Anadolu Agency, Jumat (24/12).

Baca Juga

Dia mengatakan pemerintah baru Jerman akan mengurangi hambatan birokrasi, menyederhanakan prosedur visa, dan mengintensifkan pembicaraan dengan negara-negara tetangga untuk memfasilitasi evakuasi mantan karyawan lokal, anggota keluarga mereka, dan orang-orang yang berisiko tinggi mengalami penganiayaan.

Baerbock juga menjanjikan 600 juta euro (678,8 juta dolar AS) dalam bantuan kemanusiaan ke Afghanistan. Dia juga menggarisbawahi bahwa bantuan itu tidak akan mengalir melalui Taliban, tetapi melalui organisasi-organisasi PBB yang bekerja di negara itu. Jerman masih mengesampingkan pemberian pengakuan diplomatik kepada pemerintah Taliban.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA