Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Omicron Turunkan Prospek Permintaan Minyak

Selasa 21 Dec 2021 08:24 WIB

Red: Friska Yolandha

Pengemudi mengisi bahan bakar di sebuah stasiun pengisian bahan bakar umum di Washington, Amerika Serikat (AS).

Pengemudi mengisi bahan bakar di sebuah stasiun pengisian bahan bakar umum di Washington, Amerika Serikat (AS).

Foto: AP Photo/Elaine Thompson
Investor khawatir pembatasan aktivitas akan mengurangi permintaan bahan bakar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Harga minyak merosot tajam pada akhir perdagangan Senin (20/12), karena melonjaknya kasus varian virus corona varian omicron di Eropa dan Amerika Serikat. Ini memicu kekhawatiran investor bahwa pembatasan baru untuk memerangi penyebarannya dapat mengurangi permintaan bahan bakar.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Februari tergelincir dua dolar AS atau 2,7 persen, menjadi menetap di 71,52 dolar AS per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari kehilangan 2,63 dolar AS atau 3,7 persen, menjadi ditutup di 68,23 dolar AS per barel.

Baca Juga

Brent sempat jatuh ke terendah sesi di 69,28 dolar AS per barel, sementara WTI merosot ke 66,04 dolar AS per barel. Keduanya adalah level terendah sejak awal Desember.

"Ini reaksi spontan terhadap proliferasi virus dan ketakutan bahwa penguncian dapat menyebar dengan cepat," kata Andrew Lipow dari Lipow Oil Associates di Houston.

Belanda melakukan pembatasan wilayah pada Ahad (19/12) dan kemungkinan lebih banyak pembatasan Covid-19 diberlakukan menjelang liburan Natal dan tahun baru membayangi beberapa negara Eropa.

Pejabat kesehatan AS mendesak warga Amerika pada Ahad untuk mendapatkan suntikan penguat Covid-19, memakai masker dan berhati-hati jika mereka bepergian selama liburan musim dingin. Varian omicron telah mengamuk di seluruh dunia dan akan mengambil alih sebagai jenis yang dominan di Amerika Serikat.

Harga minyak turun meskipun Moderna mengumumkan pada Senin (20/12), dosis booster vaksin Covid-19 tampaknya melindungi terhadap omicron dalam pengujian laboratorium.

Sementara itu, kepatuhan OPEC+ terhadap pengurangan produksi minyak mencapai 117 persen pada November, naik satu poin persentase dari bulan sebelumnya, dua sumber dari kelompok tersebut mengatakan kepada Reuters, karena produksi terus tertinggal dari target yang disepakati.

Di Amerika Serikat, perusahaan energi menambahkan rig minyak dan gas alam selama dua pekan berturut-turut. Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi masa depan, naik tiga riga menjadi 579 dalam seminggu hingga 17 Desember, mewakili angka tertinggi sejak April 2020, perusahaan jasa energi Baker Hughes Co mengatakan dalam laporannya yang diikuti dengan cermat pada Jumat (17/12).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA