Tuesday, 11 Muharram 1444 / 09 August 2022

Lawan Sanksi Ekonomi AS, Negara Amerika Tengah Merapat ke China

Senin 13 Dec 2021 08:51 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Bendera Cina-Amerika

Bendera Cina-Amerika

Foto: washingtonote
Pejabat AS menuduh Beijing membuat negara-negara miskin dibanjiri utang.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Rentetan sanksi Amerika Serikat terhadap pejabat tinggi Amerika Tengah telah menjadikan China mitra menolak dorongan Washington untuk mengatasi korupsi dan kemunduran demokrasi di kawasan itu.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Senin (13/12), tren itu menjadi fokus pekan ini ketika Nikaragua menjalin kembali hubungan dengan Beijing, memutuskan hubungan lama dengan sekutu AS, Taiwan, yang sangat bergantung pada pengakuan diplomatik dari negara-negara kecil.

Baca Juga

Negara-negara lain di kawasan itu juga mendekati China. Presiden El Salvador Nayib Bukele meratifikasi perjanjian kerja sama ekonomi baru negaranya dengan China awal tahun ini setelah Washington memasukkan pembantu dekatnya ke daftar hitam korupsi.

Bukele, yang pekan ini menuduh Washington menuntut penundukan mutlak atau kegagalan, pada Mei merayakan bahwa China telah melakukan investasi publik senilai 500 juta dolar AS tanpa syarat.

Keputusan Nikaragua untuk merangkul China mengikuti serangkaian sanksi terhadap pembantu Presiden Daniel Ortega menyusul pemilihannya kembali masa jabatan keempat berturut-turut dalam kampanye yang diwarnai dengan penangkapan tokoh-tokoh oposisi terkemuka.

Sementara kasus Nikaragua di Amerika Tengah karena kecenderungannya yang semakin otoriter, isolasi internasional Ortega berperan dalam peralihannya ke China. "Ketika sanksi diperketat, mereka mencari jalan lain dan mitra ekonomi. Ada unsur itu,” ujar seorang pejabat senior AS.

Tekanan AS pada pejabat Amerika Tengah berkisar dari pencabutan visa hingga sanksi Departemen Keuangan, yang secara efektif memutuskan mereka dari sistem perbankan global. Washington juga menyiapkan tuntutan pidana terhadap dua sekutu senior Bukele.

Beijing menawarkan kelonggaran dari tekanan AS, sebuah strategi yang sebelumnya telah memberikan jalur kehidupan ekonomi kepada para pemimpin yang terisolasi dari Barat di tempat lain di kawasan itu, termasuk Venezuela.

"China, dalam mengejar kepentingan ekonomi strategisnya, mendukung populis otoriter yang berkuasa, yang mengarah ke kawasan yang semakin tidak demokratis," ujar seorang profesor di US Army War College R Evan Ellis.

Berusaha untuk menolak kemajuan China di kawasan itu, para pejabat AS telah menjadikan Beijing sebagai mitra yang tidak dapat diandalkan bagi negara-negara yang sangat membutuhkan investasi untuk meningkatkan ekonomi yang goyah.

Baca juga : Vladimir Putin Ungkap Pernah Bekerja Sebagai Sopir Taksi

Menunjuk investasi China di seluruh dunia yang oleh Amerika Serikat disebut sebagai diplomasi utang, pejabat AS menuduh Beijing membuat negara-negara miskin dibanjiri utang.

Beijing, yang membantah klaim semacam itu, mengatakan pihaknya berurusan dengan sekutu sebagai mitra setara dan tidak ikut campur dalam urusan dalam negeri mereka--prospek yang menarik bagi para pemimpin di kawasan, Amerika Serikat secara historis memiliki pengaruh besar.

Namun, secara pribadi, para pemimpin bisnis Guatemala, misalnya, khawatir bahwa pengejaran elite politik AS korupsi akan mendorong pejabat pemerintah ke arah sekutu yang lebih pemaaf.

Namun, Presiden Guatemala Alejandro Giammattei, yang tidak diundang ke pertemuan puncak AS tentang demokrasi pekan ini, tetap melakukan perjalanan ke Washington dan menjanjikan kesetiaannya kepada Taiwan.

Di Honduras juga, pemerintahan Presiden terpilih Xiomara Castro yang akan datang telah berkomitmen pada Taipei dan hubungan dekat dengan Washington, meskipun secara terbuka mempermainkan peralihan ke Beijing selama kampanye pemilihannya.

Baca juga : Ilmuwan AS: Tak Dianggap Serius, Omicron Dapat Sebabkan Pandemi 2.0

Amerika Serikat menyambut baik hal itu, dengan pejabat senior AS mengatakan Washington bersedia memberikan "lonjakan" bantuan untuk membantu Castro memenuhi prioritasnya dalam meringankan situasi ekonomi yang mengerikan di Honduras.

Namun, beberapa sekutu Castro, termasuk Rodolfo Pastor, anggota senior tim transisinya, mengatakan negaranya harus tetap membuka pilihannya di China, menyembunyikan kemungkinan bahwa Honduras dapat mengakui Beijing pada masa depan.

"Saya menduga harga yang akan coba diambil Honduras dari pelanggan Taiwannya tidak berbalik hanya naik secara signifikan," kata Ellis.

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA