Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Dua Pakar Sebut Omicron tidak Parah, Tetapi Tetap Waspada

Senin 06 Dec 2021 09:48 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nora Azizah

Hingga kini data menunjukkan varian Omicron tidak menunjukkan keparahan.

Hingga kini data menunjukkan varian Omicron tidak menunjukkan keparahan.

Foto: www.pixabay.com
Hingga kini data menunjukkan varian Omicron tidak menunjukkan keparahan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar penyakit menular Amerika Serikat (AS) Anthony Fauci mengatakan bahwa para ilmuwan masih membutuhkan lebih banyak informasi tentang virulensi Omicron, salah satu varian dari virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) yang menyebabkan infeksi penyakit Covid-19. Meski demikian, sejauh ini data menunjukkan bahwa tidak ada tingkat keparahan yang besar pada Omicron. Indikasi awal memperlihatkan bahwa varian baru yang pertama kali dikonfirmasi keberadaannya di Afrika Selatan ini tidak memiliki bahaya seperti Delta. 

“Sejauh ini, sepertinya tidak ada tingkat keparahan yang besar. Tapi kita harus benar-benar berhati-hati sebelum membuat keputusan apapun bahwa Omicron tidak terlalu parah atau tidak menyebabkan penyakit parah, seperti Delta,” ujar Fauci, dilansir LBC News, Senin (6/12). 

Baca Juga

Fauci mengatakan Pemerintah AS yang dipimpin Presiden Joe Biden sedang mempertimbangkan untuk mencabut pembatasan perjalanan terhadap non-warga negara yang memasuki Amerika Serikat dari beberapa negara Afrika. Aturan ini telah diberlakukan ketika varian Omicron meledak di wilayah tersebut, tetapi Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengecam langkah-langkah yang dinilai olehnya seperti sebuah tindakan apartheid.

"Mudah-mudahan kami bisa mencabut larangan itu dalam jangka waktu yang cukup masuk akal. Kami semua merasa sangat buruk tentang kesulitan yang telah terjadi tidak hanya di Afrika Selatan tetapi juga negara-negara Afrika lainnya,” jelas Fauci. 

Omicron telah terdeteksi di sekitar sepertiga negara bagian AS pada Ahad (5/12), termasuk di sejumlah wilayah Timur Laut, Selatan, Great Plains dan Pantai Barat. Wisconsin dan Missouri termasuk di antara negara bagian terbaru yang mengonfirmasi kasus Covid-19 dari varian baru ini. 

Namun, hingga saat ini Delta tetap menjadi varian dominan, membuat lebih dari 99 persen kasus dan mendorong lonjakan penerimaan rumah sakit di utara. Di Inggris, 246 kasus Omicron telah terdeteksi sejauh ini setelah peningkatan lebih dari 50 persen dalam sehari. Ini bisa jadi sebagian karena fakta pengujian yang ditargetkan telah diluncurkan di daerah yang terkena dampak.

Sejumlah tindakan telah diperkenalkan sebagai tanggapan terhadap varian tersebut, termasuk aturan perjalanan yang lebih ketat dan pengenalan kembali mandat masker. Inggris akan meninjau kebijakan setelah tiga pekan diberlakukan. 

Varian Omicron menimbulkan kekhawatiran karena jumlah mutasi protein lonjakannya, yang memiliki total 32 kali lipat dari varian Delta yang sangat menular. Jumlah mutasi pada bagian virus ini menimbulkan kekhawatiran bahwa vaksin dan infeksi sebelumnya mungkin memberikan perlindungan yang lebih sedikit terhadap varian tersebut, meskipun terlalu dini untuk menarik kesimpulan yang pasti.

Ahli epidemiologi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Maria Van Kerkhove mengatakan, bahkan jika Omicron terbukti kurang berbahaya daripada Delta, itu tetap bermasalah. Ia mengatakan, meski kebanyakan adalah kasus Covid-19 ringan, namun beberapa dari individu ada yang akan memerlukan perawatan di rumah sakit karena tingkat keparahan gejala.

"Mereka harus pergi ke Unit Perawatan Intensif (ICU) di rumah sakit dan beberapa orang akan meninggal. Kami tidak ingin melihat itu terjadi di atas situasi yang sudah sulit dengan Delta yang beredar secara global,” kata Van Kerkhove.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA