Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Ahli Sebut Vaksin Khusus Omicron Belum Mendesak

Senin 06 Dec 2021 06:49 WIB

Red: Nora Azizah

Para ahli masih mempelajari vaksin yang ada saat ini untuk melawan Omicron.

Para ahli masih mempelajari vaksin yang ada saat ini untuk melawan Omicron.

Foto: PxHere
Para ahli masih mempelajari vaksin yang ada saat ini untuk melawan Omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, 

Oleh: Santi Sopia

Baca Juga

Saat varian omicron menyebar ke seluruh dunia, para ilmuwan berlomba untuk menentukan jenis perlindungan seperti apa yang mampu menghalau varian sangat bermutasi tersebut. Temuan laboratorium dapat menjadi salah satu hasil nyata untuk menghadapi omicron. Ned Landau, ahli virus di Universitas New York, termasuk ilmuwan yang mempelajari bagaimana antibodi merespons varian omicron.

Di sebuah laboratorium di Universitas New York, Landau mengembangkan versi rekayasa dari varian baru virus corona omicron. Landau, yang merupakan seorang ahli virologi, akan menggunakan “virus semu” yang tidak dapat menginfeksi manusia. Hal ini untuk memahami seberapa baik antibodi yang diproduksi oleh vaksin Covid dapat melawan varian tersebut.

Studi laboratorium yang disebut uji netralisasi ini akan menjadi salah satu data pertama yang tersedia tentang seberapa baik vaksin bekerja melawan omicron. Tetapi para ahli memperingatkan bahwa itu masih menjadi bagian dari teka-teki.

Artinya, hasil temuan tidak berarti akan langsung menentukan apakah perlu vaksin baru atau vaksin khusus omicron dibandingkan yang telah ada saat ini. Ahli belum melihat urgensi jenis vaksin baru untuk omicron.

“Data laboratorium itu sendiri yang kami dapatkan dalam dua pekan ke depan, saya rasa tidak akan cukup untuk membuat vaksin baru,” kata Landau, dilansir dari NBC News, Senin (6/12).

Dia berharap bahwa varian tersebut akan sedikit lebih resisten terhadap antibodi yang diinduksi vaksin. Sebab, sejumlah besar mutasi pada bagian virus diikat oleh antibodi, yang disebut domain pengikatan reseptor.

“Meningkatkan memperluas respons antibodi untuk dapat mengikat lebih banyak varian virus yang berbeda, sehingga memiliki efek meningkatkan perlindungan bahkan terhadap sesuatu seperti omicron,” tambah Landau.

“Sementara data lab akan memberi tahu Anda apakah ia mampu lolos dari respons imun, itu tidak akan benar-benar memberi tahu apakah kita harus melakukan sesuatu tentang hal itu”, kata Deepta Bhattacharya, seorang profesor imunologi di University of Arizona.

Bhattacharya juga mengharapkan antibodi yang dihasilkan vaksin kurang efektif dalam mengikat dan menetralkan varian omicron. Tetapi itu bukan satu-satunya faktor yang perlu dipertimbangkan. Varian beta, yang ditemukan di Afrika Selatan awal tahun ini, juga menyebabkan penurunan netralisasi.

Tetapi karena tidak menular seperti varian delta, itu tidak pernah menyebar luas. Penularan varian omicron adalah bagian lain dari cerita, yang juga diperlukan untuk mendapatkan pemahaman lebih lengkap tentang ancaman varian.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA