Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Iran Ajukan Rancangan Penghapusan Sanksi di Negosiasi Nuklir

Jumat 03 Dec 2021 19:54 WIB

Red: Teguh Firmansyah

 Presiden Iran Ebrahim Raisi (tengah) tiba untuk sesi parlemen di parlemen Iran di Teheran, Iran, 16 November 2021. Raisi mengatakan bahwa

Presiden Iran Ebrahim Raisi (tengah) tiba untuk sesi parlemen di parlemen Iran di Teheran, Iran, 16 November 2021. Raisi mengatakan bahwa

Foto: EPA-EFE/ABEDIN TAHERKENAREH
AS telah meminta Teheran terlebih dahulu kembali ke kepatuhan penuh pada kesepakatan.

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Iran telah mengajukan dua rancangan utama terkait penghapusan sanksi dan komitmen nuklir kepada pihak-pihak Eropa yang saat ini menggelar pembicaraan di Wina untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015

Negosiator utama Iran Ali Bagheri-Kani membuat pengumuman pada Kamis pagi setelah empat hari negosiasi yang intens antara Iran dan negara-negara P4+1.

Baca Juga

Diplomat senior Iran mengatakan kepada wartawan bahwa pihak lain, mengacu pada Eropa, perlu "mempelajari" rancangan yang disampaikan oleh Iran dan kembali untuk diskusi serius. "Jika mereka siap untuk melanjutkan pembicaraan, kami berada di Wina untuk melanjutkan pembicaraan," kata Bagheri.

Dia menambahkan, draf pertama adalah tentang tuntutan Iran agar sanksi dicabut. Sementara draf kedua tentang komitmen dan kegiatan nuklir Iran.

Pembicaraan putaran ketujuh dilanjutkan pada Senin besok setelah jeda lima bulan menyusul ada perubahan pemerintah baru di Teheran. Selama pembicaraan pada Senin, delegasi Iran dikabarkan akan membuat pernyataan yang kuat untuk penghapusan sanksi dan memprioritaskannya di atas masalah lain

Bagheri bersikeras bahwa langkah-langkah yang diambil oleh Teheran sejak Mei 2019, setahun setelah penarikan AS, telah "dalam kerangka" kesepakatan nuklir 2015

Enrique Mora, perwakilan utama Uni Eropa yang ikut memimpin pertemuan dengan Bagheri, mencatat rasa urgensi tentang menghidupkan kembali kesepakatan nuklir tetapi merujuk pada banyak masalah politik dan teknis yang menghambat upaya tersebut.

Pada Selasa dan Rabu, pertemuan tingkat ahli dari dua kelompok kerja – penghapusan sanksi dan masalah nuklir – dibahas oleh para pihak terkait.

Menyusul penyerahan draf, Bagheri pada Kamis mengadakan pertemuan dengan Enrique Mora serta para perunding dari negara-negara E3 – Prancis, Jerman, dan Inggris.

Dia juga diperkirakan akan bertemu dengan kepala pengawas nuklir PBB, Rafael Grossi, di kemudian hari untuk membahas kedua rancangan tersebut. Pada Rabu, ada laporan bahwa pihak-pihak Eropa telah menyerukan diakhirinya putaran terakhir pembicaraan di Wina, meminta batas waktu dan tenggat waktu.

Sumber,  https://www.aa.com.tr/id/dunia/iran-ajukan-rancangan-penghapusan-sanksi-selama-negosiasi-nuklir-di-wina/2437283

Iran telah menanggapi dengan mengatakan pihaknya bersedia untuk melanjutkan pembicaraan "selama diperlukan," dengan fokus pada pencabutan sanksi.

Namun yang terpenting prioritas utama Iran dalam pembicaraan ini adalah penghapusan sanksi. AS telah meminta Teheran untuk terlebih dahulu kembali ke kepatuhan penuh pada kesepakatan dan membalikkan semua tindakan nuklir baru-baru ini.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA