Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Lebih 5,5 Juta Dosis Vaksin Tiba dalam Dua Tahap Kedatangan

Jumat 03 Dec 2021 11:59 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Friska Yolandha

Vaksin Astrazeneca. Indonesia kembali kedatangan vaksin pada Kamis (2/12) malam yakni dalam tahap ke-144 dan 145.

Vaksin Astrazeneca. Indonesia kembali kedatangan vaksin pada Kamis (2/12) malam yakni dalam tahap ke-144 dan 145.

Foto: AP/Virginia Mayo
Vaksin yang tiba Kamis malam ialah AstraZeneca dan Covovax.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia kembali kedatangan vaksin pada Kamis (2/12) malam yakni dalam tahap ke-144 dan 145. Vaksin tersebut berasal dari dua merk yang berbeda, AstraZeneca, dan Covovax dengan jumlah total lebih 5,5 juta dosis.

Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Komunikasi dan Informatika Usman Kansong mengatakan, vaksin AstraZeneca berjumlah 656.000 dosis tiba dalam kedatangan tahap ke-144 pada Kamis (2/12) sekitar pukul 22.10 WIB. Adapun vaksin Covovax tiba dalam tahap ke-145 dengan jumlah 4.865.500 dosis juga tiba pada (2/12) sekitar pukul 22.40 WIB.

Baca Juga

"Lancarnya kedatangan vaksin, membuat upaya percepatan dan perluasan program vaksinasi jadi lebih optimal," ujar Usman dalam keterangannya, Jumat (3/12).

Usman memastikan, pemerintah terus meningkatkan capaian vaksinasi di daerah-daerah. Dengan kondisi geografis dan banyaknya jumlah penduduk, merupakan tantangan tersendiri untuk bisa segera mencapai terbangunnya herd immunity atau kekebalan kelompok.

Usman menyebut, dibutuhkan kerja sama dan peran serta semua elemen agar program vaksinasi nasional ini bisa semakin cepat dan luas. Hal terpenting lainnya adalah peran serta dan partisipasi masyarakat.

Pemerintah, sambung Usman, tidak bosan mengajak seluruh masyarakat segera divaksinasi, tidak perlu pilih-pilih vaksin, karena semua vaksin aman dan berkhasiat.

"Vaksinasi bukan sekadar upaya untuk melindungi diri, melainkan juga untuk melindungi keluarga dan seluruh masyarakat," tegas Usman.

Dia menambahkan, pemerintah juga terus mendorong pemerintah daerah, terutama yang capaian vaksinasinya masih rendah, untuk melakukan percepatan dan perluasan program vaksinasi terutama untuk kelompok masyarakat rentan seperti kelompok lansia.

"Ayo ikut vaksinasi, ajak orang tua, keluarga, sanak saudara yang belum divaksin," ajak Usman.

Dalam kesempatan itu, Usman tidak lupa kembali mengingatkan kepada masyarakat untuk tetap menjaga protokol kesehatan. Menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, dan mengurangi mobilitas harus terus dilakukan.

"Bersamaan dengan itu, pemerintah tak lupa mengingatkan kepada masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan," ujarnya.

 

Dian Fath Risalah

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA