Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Jokowi's Effect Berpeluang Didapatkan Puan

Selasa 30 Nov 2021 03:06 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Megawati Soekarnoputri, Jokowi, Puan Maharani

Megawati Soekarnoputri, Jokowi, Puan Maharani

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang
Para politikus perempuan harus diberikan ruang untuk maju dalam konstelasi politik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nuansa kurang percaya terhadap politikus atau presiden perempuan dinilai masih kental terasa di rakyat Indonesia. Namun menurut Peneliti di Institut Riset Indonesia (INSIS), Wildan Hakim, para politikus perempuan harus diberikan ruang untuk maju dalam konstelasi politik.

Dari sedikit politikus perempuan yang dikenal masyarakat, nama Megawati Soekarnoputri menempati posisi teratas mengingat dia adalah Presiden keempat RI dan ketua umum PDIP. Selain itu ada juga sederet nama yang berpotensi bersinar seperti Ketua DPR Puan Maharani, Menteri Sosial Tri Rismaharini, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, hingga anggota DPR Rieke Dyah Pitaloka.

Wildan menilai politikus perempuan yang ingin maju sebagai capres memang memiliki tantangan yang jauh lebih besar. Meski begitu ia berpendapat kesempatan bagi para politikus perempuan jangan ditutup.

"Harus dibuka agar politikus perempuan ini berani tampil dan unjuk diri di depan pemilih. Kita membutuhkan warna tambahan dalam kontestasi pilpres agar tidak didominasi politikus pria," kata Wildan dalam perbincangannya dengan Republika.co.id, Ahad (28/11).

Puan di mata Wildan memiliki peluang yang lebih besar. Apalagi jika Puan bisa memanfaatkan "Jokowi's effect" di mana di berbagai kesempatan Presiden sepertinya sedang mentransfer efek tersebut kepada Puan.

"Ini bisa kita lihat saat Puan mendampingi Jokowi," kata Wildan.

Sayangnya, Wildan berpendapat "Jokowi's effect" belum maksimal. Alasannya menurut Wildan karena perbedaan domain antara kedua tokoh tersebut.

"Jokowi itu eksekutif, sementara Puan di legislatif. Jokowi punya otoritas untuk menerapkan kebijakan. Sementara Puan tidak," ucap Wildan.

Lain halnya, kata Wilda mencontohkan, kalau Puan seorang gubernur yang sering mendampingi Jokowi, efeknya bakal lebih terasa. "Atau Puan seorang menteri yang punya tugas khusus dari Jokowi, maka "Jokowi's effect" akan lebih mudah dilihat," ucap dia.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA