Sunday, 28 Syawwal 1443 / 29 May 2022

Hamas ke Maroko: Batalkan Kesepakatan Militer dengan Israel

Senin 29 Nov 2021 20:30 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz.

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz.

Foto: AP/Abir Sultan/Pool European Pressphoto Agenc
Hamas menilai kesepakatan militer dengan Israel tak dapat dibenarkan.

REPUBLIKA.CO.ID, RABAT -- Kelompok perlawanan Palestina Hamas telah meminta Maroko untuk membatalkan perjanjian keamanan dan militernya dengan Israel. Hamas menyebut langkah itu sebagai kemunduran dan penandatanganan kesepakatan itu tidak dapat dibenarkan dengan alasan apa pun.

"Kepentingan strategis bangsa Arab di mana Maroko menjadi bagiannya tidak dapat dicapai dengan membuat aliansi dengan musuh bangsa dan musuh rakyat Palestina," kata pernyataan Hamas.

Baca Juga

Hamas menyebut kunjungan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz baru-baru ini ke Maroko sebagai dosa besar bagi rakyat Palestina dan perjuangan mereka.

"[Gantz] adalah penjahat perang yang selalu bangga membunuh orang Arab dan Palestina," kata pernyataan Hamas.

Gantz mengunjungi Maroko pada Selasa untuk kunjungan selama dua hari. Di sana dia menandatangani perjanjian dengan Maroko untuk menjual drone Israel dan sistem "senjata canggih" ke Rabat.

Gantz juga menandatangani nota kesepahaman tentang pertahanan antara Israel dan Maroko. Pada 10 Desember 2020, Israel dan Maroko mengumumkan dimulainya kembali hubungan diplomatik yang terhenti pada 2002.

Sumber https://www.aa.com.tr/id/dunia/hamas-desak-maroko-batalkan-kesepakatan-militer-dengan-israel/2433492.

Hal ini menjadikan Maroko sebagai negara Arab keempat yang menormalkan hubungan dengan Israel pada 2020 setelah Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Sudan.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA