Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Pemuda Pancasila Tuntut Junimart Minta Maaf Secara Terbuka

Senin 29 Nov 2021 14:41 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Bayu Hermawan

Razman Arif Nasution

Razman Arif Nasution

Foto: dok. Republika
Pemuda Pancasila tuntut politikus PDIP Junimart Girsang minta maaf secara terbuka.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Permasalahan antara organisasi masyarakat Pemuda Pancasila (PP) dengan Wakil Ketua Komisi II DPR RI Junimart Girsang belum selesai. Perwakilan PP mendesak Anggota DPR RI dari Fraksi PDIP itu meminta maaf secara terbuka di hadapan publik.

Ketua Badan Penyuluhan dan Pembelaan Hukum (BPPH) PP, Razman Nasution, mengatakan Junimart Girsang memang sempat mengakui kesalahannya. Namun menurut Razman, pengakuan kesalahan Junimart Girsang itu belum disampaikan dari lubuk hati paling dalam. 

Baca Juga

"Kami bukannya belum memaafkan ya, tapi permintaan maafnya setengah hati," kata Razman kepada Republika.co.id, Senin (29/11).

Razman mendesak Junimart Girsang untuk mengutarakan maaf kepada PP dengan patut dan layak. Ia menganjurkan Junimart menyampaikan permintaan maaf ke hadapan publik. Dengan demikian, menurut Razman barulah Junimart baru benar-benar mengakui kesalahannya.

"Harusnya (Junimart) minta maaf terbuka di depan media online, cetak dan elektronik," ujar Razman.

Razman menyatakan hingga saat ini Junimart Girsang belum membuka dialog dengan perwakilan ormas PP. "Belum ada komunikasi (dari Junimart)," ucap Razman.

Sebelumnya, Organisasi masyarakat (ormas) Pemuda Pancasila (PP) menggelar aksi di depan Gedung DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (25/11). Aksi tersebut untuk menuntut permintaan maaf Wakil Ketua Komisi II DPR Junimart Girsang.

Politikus PDIP itu sempat menyatakan agar Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menegur PP dan Forum Betawi Rempug (FBR) sebagai imbas bentrokan di Ciledug, Tangerang, beberapa waktu lalu. Kritik tersebut ditujukan agar ormas berbenah sehingga tak menimbulkan kegaduhan di tengah masyarakat. 

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA