Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Telkom: Blockchain Sejalan dengan Prinsip Ekonomi Syariah

Sabtu 27 Nov 2021 14:25 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Nidia Zuraya

Blokchain.

Blokchain.

Foto: Www.freepik.com
Blockchain membangun sistem kepercayaan dan keadilan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Telkom Indonesia, Tbk menyatakan, dalam beberapa tahun terakhir, teknologi blockchain semakin mendapat tempat di masyarakat. Sebelumnya, teknologi itu hanya digunakan pada sektor finansial.

"Sekarang banyak peminatnya. Terutama masyarakat yang memperhatikan tumbuhnya aset digital seperti kripto, sehingga perlu ditelaah blockchain dasarnya seperti apa," ujar Deputy EVP Digital Technology & Platform Business Ery Punta dalam webinar bertema How Blockchain Leverages Syariah, Sabtu (27/11).

Baca Juga

Menurutnya, blockchain membangun sistem kepercayaan dan keadilan. Maka sejalan dengan nafas perkembangan ekonomi, khususnya ekonomi syariah.

"Relate dengan prinsip ekonomi syariah yang mengutamakan keadilan dalam bertransaksi. Dari sisi teknologi blockchain, sebagai deputi teknologi platform bisnis, di Telkom kami dukung untuk gali dan siapkan satu forum untuk bertukar ilmu dan informasi," tuturnya.

Ia berharap, lewat webinar yang digelar Telkom, transformasi digital bisa terus didorong serta dimanfaatkan seluruh pihak, sektor swasta, dan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). "Sebagai negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia, kita berharap ekonomi syariah jadi salah satu pendorong utama (pertumbuhan) ekonomi di Indonesia," jelas Ery.

Executive Director Indonesia Blockchain Society M James menambahkan, blockchain hukumnya mubah atau boleh serta bersifat netral. Jadi tidak ada blockchain konvensional atau syariah seperti kategori pada perbankan. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA