Sunday, 28 Syawwal 1443 / 29 May 2022

Belgia Temukan Kasus Pertama Varian Omicron di Eropa

Sabtu 27 Nov 2021 14:11 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nidia Zuraya

Menteri Kesehatan Belgia Frank Vandenbroucke mengumumkan bahwa kasus varian B11529 atau yang dikenal dengan nama varian Omicron telah ditemukan pada seseorang yang tidak disuntik vaksin .

Menteri Kesehatan Belgia Frank Vandenbroucke mengumumkan bahwa kasus varian B11529 atau yang dikenal dengan nama varian Omicron telah ditemukan pada seseorang yang tidak disuntik vaksin .

Foto: EPA-EFE/STEPHANIE LECOCQ
Varian Omicron ini pertama kali muncul di Afrika Selatan.

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Belgia menemukan kasus terkonfirmasi varian baru Covid-19 pertama di Eropa pada Jumat (26/11). Penemuan kasus ini bersamaan dengan pengumuman sejumlah langkah pencegahan Covid-19 gelombang keempat.

Menteri Kesehatan Frank Vandenbroucke saat konferensi pers mengemukakan bahwa kasus varian B11529 atau yang dikenal dengan nama varian Omicron telah ditemukan pada seseorang yang tidak disuntik vaksin yang mengalami gejala dan dinyatakan positif Covid-19 pada 22 November."Varian yang mencurigakan. Kami belum mengetahui apakah (varian) itu sangat berbahaya atau tidak," katanya.

Baca Juga

Varian Omicron ini pertama kali muncul di Afrika Selatan membunyikan alarm global. Uni Eropa dan Inggris termasuk negara yang memperketat perbatasan saat para ilmuwan sedang mencari tahu apakah mutasi varian itu resisten terhadap vaksin.

Laboratorium rujukan nasional Belgia mengungkapkan bahwa seseorang yang terinfeksi itu adalah perempuan dewasa muda yang mengalami gejala selama 11 hari usai kembali dari Mesir via Turki. Ia mengalami gejala seperti flu, tetapi sampai saat ini tidak ada tanda-tanda penyakit parah.

Tidak ada anggota keluarganya yang menunjukkan gejala, namun mereka semua menjalani pemeriksaan.Varian baru Covid-19 muncul ketika Belgia dan banyak negara Eropa lainnya tengah memerangi lonjakan infeksi.

Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo mengumumkan bahwa kelab malam, bar dan restoran harus tutup pukul 11 malam waktu setempat selama tiga pekan mulai Sabtu (27/11), dengan satu meja tamu maksimal enam pengunjung.

Perihal meningkatnya tekanan terhadap layanan kesehatan, De Croo menambahkan, "apabila tingkat vaksinasi kami hari ini tidak tinggi, kami akan terjebak dalam situasi yang benar-benar ganas."

Belgia, yang menjadi markas NATO dan sejumlah lembaga Uni Eropa, melaporkan jumlah kasus per kapita tertinggi keenam di Eropa setelah negara-negara seperti Austria dan Slovakia yang melanjutkan penguncian.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA