Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Saturday, 29 Rabiul Akhir 1443 / 04 December 2021

Prospek Kerja Sama Rusia dan Dunia Islam 

Kamis 25 Nov 2021 16:10 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

Prospek Kerja Sama Rusia-Dunia Islam dibuka. 

Prospek Kerja Sama Rusia-Dunia Islam dibuka. 

Foto: Saudi Gazette
Kerja sama Rusia dan dunia Islam resmi dibuka.

REPUBLIKA.CO.ID,JEDDAH—Penasehat Penjaga Dua Masjid Suci dan Emir Makkah Pangeran Khaled Al-Faisal, atas nama Raja Salman, meresmikan pertemuan kelompok visi strategis ‘Rusia-Dunia Islam’ di Jeddah dengan tema ‘Dialog dan Prospek Kerjasama’. Pertemuan tersebut diadakan di hadapan Presiden Tatarstan Rustam Minnikhanov, yang juga menjadi kepala Kelompok Visi Strategis, dengan partisipasi pejabat, cendekiawan dan intelektual dari Federasi Rusia dan negara-negara Dunia Islam.

"Saya memulai pidato saya dengan menyambut Anda atas nama Penjaga Dua Masjid Suci dan Yang Mulia Putra Mahkota, dan saya menyampaikan kepada Anda salam dan harapan sejati mereka untuk sukses untuk pertemuan ini," kata Pangeran Khaled yang dikutip di Saudi Gazette, Kamis (25/11).

Baca Juga

“Saya juga menyambut baik Rustom Minnikhanov, selaku Ketua Kelompok Visi Strategis dan Presiden Republik Tatarstan, yang telah berkontribusi dalam menyebarkan Islam dan ajaran Islam hingga saat ini, dan ini dapat dibuktikan dalam Kazan menjadi tuan rumah universitas Islam pertama di Rusia.”

Pangeran Khaled mengatakan Arab Saudi memahami pentingnya pertemuan strategis antara dunia Islam dan Federasi Rusia dalam meningkatkan keamanan dan stabilitas regional dan internasional, mengintensifkan prospek dialog di antara pengikut berbagai agama dan peradaban, dan meningkatkan kerja sama dalam memerangi ekstremisme dan terorisme. “Agama Islam dikenal dengan toleransi dan moderasi, yang membuatnya diterima oleh umat manusia dengan berbagai rasnya, dan Kerajaan Arab Saudi memainkan peran terhormat dalam mengadopsi prinsip-prinsip moderasi dan koeksistensi, di mana ia secara aktif berusaha untuk mendukung regional,” ujar pangeran. 

“Upaya internasional di bidang ini dan menawarkan beberapa inisiatif, yang paling menonjol di antaranya adalah mengadopsi Deklarasi Makkah dan mendukung Aliansi Peradaban Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana Kerajaan Arab Saudi berkomitmen untuk mendukung setiap upaya masa depan yang bertujuan untuk melayani prinsip-prinsip ini keluar dari keyakinan bahwa keragaman tidak berarti ketidaksepakatan dan bahwa toleransi membutuhkan keagungan,” katanya menambahkan. 

Pangeran menunjukkan bahwa hubungan Saudi-Rusia mengakar dan solid dan telah melampaui 95 tahun dan menghasilkan lompatan kualitatif selama beberapa tahun terakhir dan ditandai dengan kunjungan tingkat tinggi antara kedua negara yang mengarah pada penandatanganan beberapa perjanjian di semua ekonomi, bidang budaya dan pertahanan yang membuka jalan untuk mengembangkan hubungan ini dan menanamkan tingkat kepercayaan antara kedua negara kita. Kerajaan Arab Saudi dan Rusia memiliki beberapa prinsip utama, seperti menghormati legitimasi internasional, membangun hubungan atas dasar saling menghormati dan kedaulatan, kemerdekaan dan persatuan negara, dan tidak mencampuri urusan dalam negeri, di mana kedua negara berkomitmen untuk sistem global yang adil yang diatur oleh hukum internasional, yang meningkatkan keamanan dan stabilitas serta menjadi acuan dalam penyelesaian konflik regional. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA