Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Rutin Jalan Kaki Bantu Tingkatkan Kesehatan Paru

Jumat 19 Nov 2021 18:51 WIB

Red: Nora Azizah

Banyak bukti menyebutkan menjaga kesehatan paru cukup dengan rutin jalan kaki.

Banyak bukti menyebutkan menjaga kesehatan paru cukup dengan rutin jalan kaki.

Foto: www.freepik.com.
Banyak bukti menyebutkan menjaga kesehatan paru cukup dengan rutin jalan kaki.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis paru dari Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Dr dr Susanthy Djajalaksana SpP(K) FISR, mengatakan bahwa banyak penelitian yang menyebutkan hanya dengan beraktivitas fisik, seperti berjalan kaki secara rutin setiap hari, dapat membantu meningkatkan kesehatan paru. Hal ini berguna, terlebih di masa pandemi COVID-19 yang virusnya menyerang paru.

"Bahwa bukti-buktinya sangat kuat, bahkan mampu untuk menjaga kondisi paru cukup dengan berjalan kaki atau sepeda statis dapat meningkatkan kondisi fisik dan emosional," kata Susanthy, belum lama ini.

Baca Juga

Susanthy menekankan aktivitas fisik sangat penting dilakukan khususnya bagi penderita penyakit paru obstruktifkronik (PPOK) yang bisa mengalami pemburukan apabila terinfeksi COVID-19. PPOK adalah penyakit yang menyebabkan peradangan di saluran pernapasan yang sifatnya lama kelamaan akan semakin berat atau memburuk. Fungsi saluran napas penderita PPOK akan terus memburuk apabila tidak diobati dengan benar guna mencegah terjadinya pemburukan.

PPOK diakibatkan oleh pajanan zat beracun, polusi, atau iritan lainnya pada saluran napas. Pajanan asap rokok dan polusi udara yang terlampau sering paling banyak menjadi penyebab munculnya penyakit tidak menular ini. 

Selain melakukan aktivitas fisik, penderita PPOK juga disarankan untuk menghindari pajanan seperti polusi udara ataupun asap rokok agar kondisi saluran napas tidak menjadi lebih berat. Bagi yang sehat, juga sangat dianjurkan untuk menghindari asap rokok dan polusi udara agar tidak terkena penyakit PPOK. 

Pencegahan utama PPOK, kata Susanthy, adalah dengan menghindari pajanan polusi udara, asap rokok, atau zat iritan lainnya yang berdampak buruk terhadap saluran pernapasan. Selain itu, pencegahan lainnya adalah dengan menjaga imunitas tubuh tetap tinggi dengan mengonsumsi makanan bergizi seimbang.

Bagi penderita PPOK juga sangat dianjurkan untuk tetap melakukan kontrol kesehatan dengan dokter spesialis paru meski di tengah pandemi COVID-19. Hal itu dikarenakan penyakit PPOK membutuhkan pengobatan seumur hidup agar derajat keparahannya semakin memburuk.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA