Monday, 5 Zulhijjah 1443 / 04 July 2022

Harga Emas Melonjak, Kekhawatiran Inflasi Angkat Daya Tarik

Kamis 18 Nov 2021 05:44 WIB

Red: Friska Yolandha

Pedagang mutiara menunjukkan produk perhiasan berbahan emas dan mutiara Lombok di galeri Ana Pearl di Kecamatan Sekarbela, Mataram, NTB, Jumat (29/10). Harga emas melonjak pada akhir perdagangan Rabu (17/11), karena kekhawatiran inflasi mendorong investor memburu logam safe-haven.

Pedagang mutiara menunjukkan produk perhiasan berbahan emas dan mutiara Lombok di galeri Ana Pearl di Kecamatan Sekarbela, Mataram, NTB, Jumat (29/10). Harga emas melonjak pada akhir perdagangan Rabu (17/11), karena kekhawatiran inflasi mendorong investor memburu logam safe-haven.

Foto: ANTARA/Ahmad Subaidi
Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan peluang kerugian memegang emas tanpa bunga.

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO -- Harga emas melonjak pada akhir perdagangan Rabu (17/11), karena kekhawatiran inflasi mendorong investor memburu logam safe-haven. Data ritel AS yang lebih baik dari perkiraan memperkuat dolar AS membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, terangkat 16,1 dolar AS atau 0,87 persen menjadi ditutup pada 1.870,20 dolar AS per ounce. Di pasar spot emas naik 0,90 persen menjadi 1.865,66 dolar AS per ounce pada pukul 19.00 GMT.

Baca Juga

"Dukungan mendasar untuk emas dan perak tetap tekanan inflasi yang terus kami lihat di pasar," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

Dolar AS, yang juga bersaing dengan emas sebagai penyimpan nilai yang aman, menyentuh level tertinggi sejak Juli 2020. Ini didukung oleh data ritel AS yang lebih baik dari perkiraan.

"Jika ketua Fed, dalam waktu dekat, mengindikasikan pengurangan pembelian aset dapat dipercepat untuk melawan inflasi atau jika pasar percaya suku bunga akan naik lebih cepat dari yang diantisipasi, emas bisa berada di bawah beberapa tekanan ringan," kata Meger.

Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan peluang kerugian memegang emas tanpa bunga. The Fed mulai mengurangi pembelian obligasi secara bertahap bulan ini dan berharap untuk mengakhiri pembelian sama sekali pada pertengahan 2022. Pertemuan penetapan kebijakan berikutnya adalah pada pertengahan Desember.

Kenaikan suku bunga tetap menjadi risiko potensial untuk emas dan hanya penembusan di atas 1.875 dolar AS yang dapat mendorong kenaikan lebih lanjut, kata Carlo Alberto De Casa, analis eksternal di Kinesis Money.

Kenaikan harga-harga, sebagian besar didorong oleh melonjaknya biaya-biaya energi, tetap menjadi perhatian di negara lain juga. Inflasi Inggris mencapai level tertinggi 10 tahun, memperkuat ekspektasi bank sentral Inggris (BoE) akan menaikkan suku bunga pada Desember.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember naik 22,3 sen atau 0,89 persen, menjadi ditutup pada 25,167 dolar AS per ons. Platinum untuk pengiriman Januari turun 5,4 dolar AS atau 0,5 persen, menjadi ditutup pada 1.069,10 dolar AS per ons.

Baca juga : Natal-Tahun Baru, PPKM Level 3 Berlaku di Seluruh Indonesia

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA