Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Harga Minyak Goreng di Depok Naik Cukup Tinggi

Rabu 10 Nov 2021 20:32 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Fuji Pratiwi

Pekerja mengangkat jeriken minyak goreng (ilustrasi). Harga minyak goreng di Kota Depok, Jawa Barat, naik cukup tinggi.

Pekerja mengangkat jeriken minyak goreng (ilustrasi). Harga minyak goreng di Kota Depok, Jawa Barat, naik cukup tinggi.

Foto: Prayogi/Republika.
Kenaikan harga minyak goreng cukup tinggi sudah terjadi sejak Oktober 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Jelang akhir 2021, harga minyak goreng di pasaran mengalami kenaikan tinggi. Tingginya harga jual minyak goreng dipengaruhi harga Crude Palm Oil (CPO) atau minyak sawit mentah di pasar internasional yang mengalami peningkatan.

Kepala Bidang Perdagangan, Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperdagin) Kota Depok Jawa Barat, Sony Hendro Prajoko mengatakan, kenaikan harga minyak goreng cukup tinggi sudah terjadi sejak Oktober 2021 lalu. Tidak hanya minyak goreng curah, minyak goreng kemasan pun merangkak naik.

Baca Juga

"Harga Eceran Tertinggi (HET) biasanya Rp 11 ribu/liter, sekarang mencapai Rp18 ribu/liter," ujar Sony di Balai Kota Depok, Rabu (10/11).

Menurut Sony, kenaikan harga minyak goreng terjadi di tujuh pasar di Kota Depok yakni di Pasar Cisalak, Pasar Kemiri, Pasar Agung, Pasar Tugu, Pasar Sukatani, Pasar Depok Jaya, dan Pasar Musi. Termasuk supermarket dan ritel.

Saat ini, Disperdagin Kota Depok belum berencana menggelar operasi pasar. "Kendati demikian, kami akan terus melakukan pemantauan harga secara berkala. Terkait stok minyak goreng masih aman di Kota Depok," kata Sony.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA